Saturday, February 4, 2023

Rejab 13, 1444: Nasi lemak, nasi lemak, nasi lemak...

DENGAN nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang beriman, beramal salih dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran. - Maksud ayat 1-3 Surah Al-Asr


TOL lebuh raya 'free' (percuma, gratis kata orang Indonesia) pada 20 dan 21 Januari lalu. Pemimpin berkata ia sempena cuti Tahun Baharu Cina. Penulis mengambil peluang itu untuk melawat sahabat lama dan saudara-mara di ibu kota.


Menziarahi sahabat dan saudara-mara membuatkan mereka berbesar hati - mereka bersusah payah menyediakan makanan. Di rumah A disediakan nasi lemak, di rumah B yang saya pergi kemudian pun dihidangkan nasi lemak.


Saya bersyukur...Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah...tetapi 'otak saya' sibuk berfikir...kenapa ya, nasi lemak, nasi lemak, nasi lemak.


Maaf ya, 'otak saya' berfikir,,,mengaitkan apa yang saya alami itu itu dengan keadaan ekonomi rakyat yang semakin meruncing apatah lagi bagi mereka yang tinggal di ibu kota yang kos hidupnya serba serbi mahal dan semakin meningkat pula.


Sekali lagi maafkan saya membuat andaian begini, kos menyediakan nasi lemak adalah paling sesuai - bahan-bahannya seperti nasi (beras), telur, sambal (cili dan rempah ratus lain)  serta sayur (timun) adalah 'mampu buat' - kalau mahu menyediakan hidangan lain seperti nasi berlauk...harga ikan, makanan laut lain seperti sotong, udang atau menyediakan daging atau ayam...kadang-kadang adalah 'di luar kemampuan'.


Demikianlah, wahai saudara pembaca, rakyat marhain terutama yang tinggal di kota-kota besar semakin terhimpit hidup mereka - saya pun tak terkecuali sebab itulah saya mengambil kesempatan melawat rakan dan saudara pada 'hari tol free'.


Sekalipun tekanan kehidupan semakin berat dari sehari ke sehari, kehidupan perlu diteruskan. Dunia dikatakan mengalami kemerosotan ekonomi yang parah. Namun pemerintah perlu tenang dan menggunakan segala 'kemampuan dan pengorbanan' mereka untuk mensejahterakan rakyat. Berusahalah bersungguh-sungguh dan bertawakal kepada-Nya.


Pemerintah hari ini  sewajarnya diberitahu mengenai kisah seorang raja yang mendapat kejayaan gemilang di medan perang kerana mengambil berat penderitaan rakyat. Baginda adalah pemerintah Mesir, Raja Malikul Muzafar Quthaz yang dapat menewaskan seterusnya menghalang kemaraan tentera Tartar (Mongol) daripada membinasakan dunia Islam pada abad ke-13 Masihi.


Selepas menghancurkan kota Baghdad, sekali gus mengakhiri pemerintahan Khalifah Abasiyah pada tahun 1258, tentera Mongol pimpinan Hulago Khan menghala ke Barat dan berjaya menawan satu demi kerajaan Islam. Antara faktor kejatuhan kerajaan-kerajaan ini ialah sikap talam dua muka pemerintah dan rakyat, sama seperti dihadapi negara umat Islam hari ini. Pemerintah bertindak zalim, memaksa rakyat bersatu padu tetapi pada masa yang sama mengerah rakyat supaya memenuhi perbendaharaan negara (membayar cukai tinggi) bagi menghadapi musuh.


Bagaimanapun hal ini tidak dilakukan Quthaz, seorang raja yang pernah menjadi hamba tetapi akhirnya berjaya memerintah Mesir.  Dalam menghadapi kemaraan tentera Tartar baginda memanggil alim ulama, amir-amir, menteri, hakim dan pembesar negara untuk berbincang. Dalam majlis ini Sultan meminta pandangan mereka apakah dibolehkan mengutip wang dan mengambil harta rakyat untuk membiayai kelengkapan perang.


Dalam majlis ini, tidak seorang pun berani mengeluarkan fatwa kecuali Syeikh Abdus Salam yang berkata, tindakan tersebut wajib dimulakan ke atas amir-amir dan pembesar negara. Permintaan ini adalah sesuatu yang berat kerana sebelum ini tiada amir dan pembesar negara yang berbuat demikian. Bagi Sultan pula, fatwa Syeikh Abdus Salam amat berat - bagaimana baginda mahu memaksa pembesar baginda menyerahkan sebahagian harta mereka?


Di dalam buku 'Wahai Islamku' tulisan Ali Muhammad Baktsir (terbitan Pustaka Nasional Pte Ltd Singapura-1986) ada diceritakan bagaimana Sultan Quthaz menunjukkan teladan bagi dicontohi raja-raja dan pemerintah selepasnya, termasuk pada hari ini.


"Sekarang akulah yang pertama turun tangan, menyetor emas dan perak yang aku miliki kepada Baitulmal. Inilah perhiasan Sultanmu," kata Malikul Muzafar menunjukkan pada peti yang terletak di hadapannya itu. "Sekarang aku serahkan harta ini kepada Baitulmal. Di hadapanmu sekarang aku bersumpah kepada Allah. Aku tidak mengambil hasil negeri ini selain daripada kebutuhan diriku. Sekali-kali aku tidak akan melebihi bahagianku daripada bahagianmu, katakanlah aku ini menyimpan harta dan kekuatan. Bagaimanakah caranya seseorang Sultan hidup tanpa ada barang simpanan dan kekuatan."


Selain menyerahkan hartanya, Sultan Quthaz juga ke medan perang bagi menghadapi musuh. Bukan saja baginda yang berada di barisan depan tetapi juga pemaisurinya, Jalinar (Jihad). Dalam pertempuran itu, Jalinar tewas dan apabila hampir menutup matanya buat selama-lamanya, di dalam pangkuan suaminya, permaisuri itu berkata: "Wahai Islamku, wahai Islamku."


Jalinar tidak mengatakan wahai kekasihku (suaminya) tetapi wahai Islamku, menunjukkan betapa cintanya pada Islam sehingga sanggup menyerahkan nyawanya untuk Islam. 


Demikianlah betapa sikap dan peribadi Quthaz dan permaisurinya dalam menghadapi musuh Islam. Ciri-ciri yang dimilikinya itulah membolehkan umat Islam menewaskan musuh-musuh Allah termasuk tentera Mongol yang terkenal ganasnya pada masa itu. Itulah pemimpin yang mendahulukan rakyat; biar dirinya susah hatta mati asal rakyat senang tidaklah seperti sekarang, pemimpin mendahulukan rakyat untuk 'mati', asalkan dia senang...

Friday, February 3, 2023

Rejab 12, 1444: Duit masjid bukan untuk 'disimpan'...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

"Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat yang membawa kerosakan." - Maksud Ayat al-Quran Surah al-Israa': 32

 

SUATU petang selepas solat asar di sebuah masjid yang biasa dikunjungi, saya berehat sebentar di beranda, melihat-lihat sebuah papan putih yang tertera jumlah wang kutipan masjid setiap minggu dan bulan.


Pada kebanyakan minggu jumlah kutipannya melebihi RM3,000. Jadi jumlah kutipan bulanan tidak kurang RM10,000. Kadang-kadang dalam sebulan ada lima minggu manakala kutipan juga dibuat pada Aidilfitri dan Aidiladha…bermakna lumayanlah masjid ini dari segi kewangannya.


Di dua masjid berdekatan yang juga kerap saya kunjungi, kutipan kedua-duanya tidak pernah kurang daripada RM2,500 seminggu. Malah di papan putih sebuah masjid ada tercatat jumlah kutipan bulanan daripada hasil ladang dan pajakan tanah.


Ya sungguh lumayan perolehan masjid-masjid kita; persoalannya apakah wang daripada derma orang ramai, sama ada melalui peti mini yang diedarkan pada setiap Jumaat  ataupun tabung tetap di masjid digunakan secara maksimum untuk mengimarahkan rumah-rumah Allah itu?


Duit itu adalah sumbangan orang yang mahu melihat masjid diimarahkan dengan program yang dapat mendekatkan masyarakat kepada Ilahi, tetapi kadang kala lain pula terjadi - ada sesetengah ahli jawatankuasa masjid terlalu berminat menimbunkan wang sedekah dalam bank.


Sesetengah setiausaha dan bendahari masjid bersaing antara satu sama lain, masjid mana yang mempunyai simpanan paling banyak. Mereka yang menyimpan paling banyak bangga, kononnya berjaya mengkayakan masjid, hakikatnya masjid tidak perlu dikayakan, yang perlu dikayakan adalah masyarakat Islam, sama ada dari segi kehidupan harian ataupun keimanan mereka.


Tidak lama dulu penulis menghadiri ceramah seorang motivator yang namanya pada pandangan penulis usah disebut. Di masjid itu beliau bercakap dengan nada keras: "Kalau jawatankuasa masjid tidak tahu buat kerja, muka pun tak ada ketika solat jemaah, lebih baiklah letak jawatan. Janganlah gila pangkat dan kedudukan, bagilah pada orang yang boleh buat kerja."


Beliau meminta jemaah melihat sekeliling dan berkata: "Lihatlah muka yang datang ke masjid, asyik-asyik muka yang sama. Muka KRU (kumpulan rambut uban). Mana dia anak-anak muda kita? Tanyalah diri sendiri mengapa mereka tidak datang ke masjid?"


Katanya, AJK perlu menguruskan masjid dengan berkesan. Makmurkan masjid. Buat program-program yang dapat menarik minat anak-anak muda. Untuk tujuan ini, tentulah perlukan peruntukan kewangan yang banyak.


"Inilah masanya untuk kita gunakan wang derma orang ramai itu. Janganlah simpan wang banyak-banyak dalam bank, tak mahu keluarkan. Orang yang dermakan wang itu mahu melihat wang itu digunakan untuk manfaat orang ramai, ini simpan dalam bank banyak-banyak buat apa?" tanyanya.


Beliau membidas AJK masjid yang gemar berbincang mengenai apa makanan yang hendak disediakan selepas majlis ceramah dan sebagainya tetapi tidak pula membahaskan dan menjayakan program apa yang sesuai bagi memakmurkan masjid terutama bagi menarik generasi muda.


Katanya, pemuda-pemudi sudah tahu aktiviti yang berlangsung di masjid seperti kelas pengajian, majlis marhaban (ketika sambutan Maulidur Rasul), bacaan Surah Yassin pada malam Jumaat, jadi mereka tidak tertarik untuk datang kerana majlis-majlis seumpama itu pada fikiran mereka hanya sesuai untuk orang tua.


“Cuba buat kelainan, buatlah sesuatu yang dapat memikat mereka,” katanya. 


Penulis teringat ada pengurusan beberapa masjid sudah menjayakan projek seperti membina gelanggang sepak takraw di tepi masjid. Apabila azan, budak-budak berhenti bermain dan diajak untuk solat berjemaah. Ada pengurusan masjid sudah memajukan kelas komputer, golongan muda dapat dibimbing meningkatkan kemahiran mereka dalam bidang teknologi maklumat.


Demikianlah banyak program dapat dimajukan di masjid sebagai pendekatan menarik sebanyak mungkin anggota masyarakat ke rumah Allah itu, tidak kira daripada golongan veteran, wanita, muda-mudi dan juga kanak-kanak.


Bagaimanapun sebahagian besar harapan orang ramai tidak tercapai kerana realitinya kebanyakan pengurusan masjid dimonopoli golongan tertentu yang ada kepentingan termasuk dari segi politik. Mereka berada di kedudukan berkenaan bukan dilantik oleh ahli kariah tetapi dipilih pihak berkuasa.


Apabila ini berlaku (pelantikan orang yang tidak mencintai rumah Allah), berlakulah kelemahan pengurusan masjid seperti sekarang. Jika solat waktu pun AJK jarang hadir, bagaimana mereka boleh mengaktifkan masjid?


Selain kelemahan pengurusan, sesetengah ‘orang masjid’ pula kurang dalam PR (perhubungan awam) mereka. Sebagai contoh, ramai yang bukan saja tidak mesra kanak-kanak  tetapi anti-kanak-kanak.


Misalnya baru-baru ini penulis melihat bagaimana sekumpulan kanak-kanak yang sedang bermain-main di masjid diusir sehingga jauh oleh ‘orang masjid’. Bagi penulis adalah biasa untuk kanak-kanak bermain-main, cukuplah menasihati mereka, tidak perlu ‘dihambat’ sedemikian rupa. Lainlah kalau 'bapak orang' bermain-main dalam masjid…itu baru tak reti bahasa namanya!


Tidak lama dulu, seorang anak penulis yang melalui satu kawasan ‘larangan’ (dia sendiri tidak tahu larangan itu) di masjid telah dijerit oleh seseorang: “Hei budak…” Itu ‘pengalaman ngeri’ baginya tetapi syukurlah dia tidak ‘patah hati’ untuk terus ke masjid!

Wednesday, February 1, 2023

Rejab 10, 1444: Awak ke depanlah...

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah tidak ada kebimbangan (daripada sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita. (Surah Yunus 62)


SAYA bukanlah seorang ustaz; pengetahuan dan amalan agama saya tersangatlah terhad, almaklumkan saya dulunya bersekolah Inggeris. Namun sejak kebelakangan ini selepas pulang daripada menunaikan haji (tahun 2002), saya membiasakan diri mendengar tazkirah di masjid sama ada pada waktu antara maghrib dan isyak dan selepas subuh (kuliah subuh).


Antara pelajaran terkini seorang uztaz adalah kaedah fiqh. Pada salah satu pengajiannya dia memberitahu kaedah fiqh mendahulukan yang utama daripada yang kurang utama. Tidak ingat saya apa istilah bahasa Arab yang disebutnya. Misalnya apabila bertembung amalan wajib dan sunat pada suatu-suatu masa, perlu mengutamakan yang wajib daripada sunat.


Contoh diberikan, jika kita sampai ke masjid dalam keadaan bilal bersedia mengiqamatkan sembahyang, adalah tidak wajar untuk kita sembahyang sunat. Sembahyang jemaah itulah yang perlu diutamakan.


Semasa berada di Masjidilharam pula, kita disunatkan untuk mengucup Hajar Aswad. Namun orang terlalu sesak dan untuk mendekati Hajar Aswad kita perlu berasak-asak. Mungkin ada orang kita sakiti.


Menyakiti orang lain hukumnya haram dan wajib dijauhi. Jadi dalam kes ini, tidak perlulah kita mendapatkan sunat mengucup Hajar Aswad tetapi mendapat dosa dengan menyakiti orang lain. Ertinya wajib menjauhi menyakiti orang perlu diutamakan daripada mendapatkan sunat mengucup Hajar Aswad.


Apabila ustaz membuka ruang kepada soalan, saya pun lantas bertanya: "Ustaz ada menerangkan kaedah fiqh, mendahulukan yang utama; jadi saya mahu bertanya berkenaan dengan situasi ketika solat Jumaat. Saya perhatikan di kebanyakan masjid ketika imam (khatib) sedang membaca khutbah, jemaah menolak tong-tong duit yang beroda. Malah ada di sesetengah masjid, seorang petugas berjalan dari saf ke saf menghulurkan karung kepada jemaah bagi mengutip derma. Banyak jemaah menderma, mungkin ada yang malu dengan orang sebelah.


"Apakah hukumnya itu sedangkan kita tahu hukum mendengar khutbah Jumaat adalah wajib sedangkan menderma itu sunat saja. Bagaimana kedudukan kaedah fiqh tadi, mendahulukan yang utama daripada yang kurang utama?"


Ustaz menyatakan memang benar hukum mendengar dan menghayati khutbah Jumaat adalah wajib, ada di sesetengah masjid sebelum khatib menyampaikan khutbah, bilal membacakan sebuah hadis yang menyatakan, "akan sia-sialah Jumaat seseorang itu jika dia bercakap-cakap hatta menyuruh sahabatnya diam."


Jadi, menurut ustaz perbuatan mengeluarkan duit dan memasukkannya dalam tong-tong yang diedarkan sewajarnya tidak dilakukan pada waktu khatib sedang berkhutbah. Ini kerana apa yang perlu dilakukan ketika itu adalah menumpukan sepenuh perhatian kepada khutbah.


Itulah yang wajibnya sedangkan menderma itu hanya sunat. Mengikut kaedah fiqh, yang wajib (mendengar khutbah) perlu diutamakan, dikhuatiri dengan melakukan sesuatu (termasuk menderma) akan melanggar hak wajib yang dikhuatiri boleh membuatkan seseorang yang melakukannya berdosa.


Ustaz mengesyorkan kepada pentadbiran masjid melakukan kegiatan mengutip derma sebelum khutbah Jumaat ataupun sesudah selesai solat Jumaat. Jemaah perlu difahamkan untuk menderma di luar waktu khatib sedang berkhutbah.


Tetapi persoalannya, bolehkah kebiasaan salah yang dianggap sebagai satu kebajikan ini boleh dihentikan dalam masyarakat? Tentunya tidak mudah, tetapi pihak yang bertanggungjawab termasuklah petugas masjid yang sendiri sibuk mengedarkan tong derma beroda itu perlu difahamkan akan kehalusan hukum hakam agama.


Ustaz menjelaskan ada beberapa lagi kebiasaan salah yang dianggap betul dalam masyarakat Melayu-Islam. Misalnya dalam bab solat berjemaah, biasanya jemaah akan bertolak-tolakkan antara satu sama lain supaya mengisi saf paling depan. Kononnya sifat merendah diri orang Melayu yang mengutamakan orang tua atau orang berpangkat.


"Ini tidak betul," kata ustaz. Menurut beliau sewajarnya setiap orang berebut-rebut untuk mendapatkan kedudukan pada saf pertama, apatah lagi yang paling hampir dengan imam. Bagi jemaah lelaki, yang terbaik adalah berada di saf paling depan, sebaliknya bagi jemaah perempuan, yang terbaik adalah yang di belakang sekali.


Ustaz memberitahu, dalam soal-soal ibadat, seseorang itu perlu mengutamakan dirinya dulu daripada orang lain. Namun dalam soal membabitkan keduniaan, seseorang itu perlu mengutamakan orang lain daripada dirinya sendiri.


Tetapi malangnya orang Melayu sudah terbalik cara penerimaan dan kebiasaannya. Misalnya, apabila seseorang itu mengajak rakannya pergi sembayang di masjid dia akan berkata: "Awak pergilah dulu." Sepatutnya dia perlu segera menyahut seruan itu kerana mengutamakan ibadat untuk dirinya sendiri.


Namun dalam hal dunia, kebanyakan orang mengutama dan membiasakan dirinya dulu. Misalnya dalam bab makan, tuan rumah makan dulu, tetamu kemudian. Sedangkan ada kisah Nabi s.a.w. dan seorang sahabatnya pernah menjemput sejumlah orang miskin ke rumah; orang miskin didahulukan minum susu daripada satu bekas sehingga sahabat itu bimbang adakah baki susu untuk dia dan Rasul kerana susunya sedikit; hakikatnya tetap ada kerana berlaku mujizat Nabi dan kebarakahan rezeki yang diutamakan kepada diri orang lain sebelum diri sendiri!