Friday, June 26, 2015

Dari UKM ke Harakah (20): Hayati detik-detik indah Ramadan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

"Wafatkanlah aku dan keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang saleh." (Maksud Ayat 101 Surah Yusuf)


KETIKA belajar di UKM dan bekerja di Harakah, sebagai 'musafir' yang hampir setiap hari berulang alik antara Melaka-Kuala Lumpur, pengalaman berpuasa Ramadan sangat mengujakan.

Bagi saya pengalaman ke tempat kerja tidaklah sangat mencabar; bergerak memulakan perjalanan menaiki bas ekspres pada awal pagi selepas bersahur dan solat subuh 'tidak ada apa yang menarik hendak dicatatkan' tetapi perjalanan balik 'yang mengharungi waktu berbuka' ada 'pahit dan manisnya'.

Ada kalanya saya menaiki bas ekspres dari Kuala Lumpur ke Melaka jam 5.30, 6.00 dan 6.30 petang. Perjalanan adalah selama dua jam, jadi waktu berbuka adalah dalam bas atau di perhentian rehat dan rawat (R&R) di tepi lebuh raya.

Biasanya dalam 'perjalanan pulang', saya perhatikan ramai penumpang tidur atau 'buat-buat tidur' dalam bas. Al-maklumlah mereka penat berbuasa. Apabila sampai waktu berbuka berpeluanglah kita saksikan 'pelbagai fesyen manusia'. 

Ada yang meneguk air saja selepas itu menyambung tidur, ada yang menjamah sedikit makanan seperti kurma namun ada juga 'geng makan besar' - mereka membuka bungkusan makanan seperti nasi berlauk, nasi lemak, burger dan makanan segera lain - menyebabkan 'satu bas berbau' dan mendatangkan rasa kurang enak di hati penumpang lain.

Ya, bagaimana orang lain 'nak rasa enak' kerana ketika mereka 'makan enak' ada penumpang yang saya perhatikan 'tak makan dan minum apa-apa'! Tak tahulah sama ada mereka 'tak puasa dan tak hirau waktu berbuka' atau mereka terlupa atau tak sempat membeli makanan, jadi sewaktu orang lain 'makan dan minum', mereka mungkin 'menelan air liur saja'.

Penumpang pun ada banyak ragam. Ada yang 'ajak-ajak ayam' - mempelawa penumpang sebelah makan, ada yang bersungguh-sungguh mengajak tetapi ada juga yang 'buat deek aja'. Dia seorang 'membaham makanan' sedangkan 'jirannya telan air liur saja'.

Ada ketikanya bas berhenti di R&R ketika waktu berbuka. Maklumlah pemandu bas pun 'nak berbuka'. Takkan dia 'nak tegok air aje' sambil memandu. Dia pun 'nak rasa keenakan' nasi lemak atau sekurang-kurangnya sebuku kecil roti krim. Ada pemandu berhenti di R&R kerana dia tak suka penumpang buka puasa dalam bas. Dia tak tahan bau makanan dalam bas.

Masa berhenti di R&R tak lama. Adalah 5-10 minit saja. Kalau di kawasan R&R yang kecil, penumpang tak ada pilihan kecuali berbuka puasa di bahu jalan. Maka berderetlah mereka (termasuk saya), bertenggek di bahu jalan makan serta minum dan pada situasi begini teringatlah saya akan 'keindahan' dan 'kenikmatan' berbuka puasa dengan anggota keluarga. Ya, apa nak buat, bersabarlah saja sambil berdoa "ya Allah, Kau datangkanlah kembali detik-detik indah itu!"

Berceloteh mengenai 'detik-detik indah' berbuka puasa beramai-ramai bersama anggota keluarga ini, 'tergambar' di mata ini betapa sekarang ini semakin banyak keluarga sudah kehilangan nikmat untuk makan bersama-bukan saja ketika Ramadan tetapi pada sepanjang tahun. 

Mereka tidak berbuat demikian kerana pelbagai alasan seperti sibuk bekerja, bersekolah, 'free-time' yang tidak sama, rumah sudah besar dengan banyak bilik jadi anak-anak 'sukar dipanggil ketika waktu makan' manakala orang sekarang disibukkan dengan gajet elektronik - mereka asyik ber'face-book', 'ber-'chatting' dan pelbagai 'ber...' lagi yang sudah pasti amat merenggangkan hubungan sesama anggota keluarga.

Banyak keluarga sekarang tidak berpeluang untuk menikmati sarapan bersama, demikian juga dengan makan tengah hari. Pada awal pagi mereka sibuk ke tempat kerja - ramai kanak-kanak sekarang ke sekolah tanpa sarapan - manakala pada tengah hari, mereka tidak dapat bersama lagi kerana pelbagai kekangan. Mungkin pada sebelah petang dan malam mereka boleh menikmati makanan bersama tetapi perkara ini pun sukar terlaksana kerana ramai anggota keluarga masih lagi sibuk.

Ibu saya yang kerap saya 'berceloteh' dengannya mengingatkan bahawa 'orang dulu' kurang duit tetapi mereka dapat merasai nikmat makan pagi, tengah hari dan malam secara bersama tetapi 'orang sekarang' duit mereka mungkin banyak dan pangkat besar tetapi 'tidak ada nikmat' untuk makan bersama anggota keluarga mereka. Bekeluarga pun sudah macam tak bekeluarga, makan pun sendiri-sendiri jadi apakah erti kemajuan hidup yang kita terkejar-kejar sekarang ini?

Alhamdulillah Ramadan datang lagi; insya-Allah; ini peluang terbaik untuk kita menikmati keindahannya dengan 'makan bersama-sama' dengan seluruh anggota keluarga pada waktu bersahur dan berbuka puasa. 

Pada waktu bersahur kemungkinan besar semua anggota keluarga ada di rumah, jadi rebutlah peluang untuk makan bersama. Kita juga berpeluang untuk melakukan ibadat lain seperti solat secara bersama. Ya, saudaraku, jangan lepaskan peluang untuk mengukuhkan ikatan keluarga yang dari sehari ke sehari saya perhatikan semakin longgar akibat daripada kesibukan kita 'mengejar dunia'. 

Bagi berbuka puasa pula, mungkin sebahagian daripada kita tidak dapat bersama keluarga kerana sibuk bekerja atau terkandas dalam perjalanan (jem) untuk pulang namun 'cuba-cubalah' untuk 'mencari masa' untuk bersama keluarga di bulan mulia ini. 

Ya, berusaha keras untuk mendapat nikmat berbuka bersama keluarga kerana berdasarkan pengalaman saya yang pernah merantau ke pelbagai tempat, saya perhatikan ada insan yang terpaksa berbuka puasa bukan saja tanpa keluarga tetapi sambil bekerja (seperti pemandu bas dan polis trafik), berlari-lari anak (pekerja sibuk) malah ada sempat menelan air liur saja. 

Di luar negara, di kawasan miskin, bencana dan perang, penduduknya makan apa saja; di Pakistan suatu ketika dulu saya 'terpaksa berbuka puasa' dengan 'hidangan epal berdebu'...ya makanlah saja dan ucap syukur kepada Illahi!

1 comment:

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI