Wednesday, November 20, 2019

Rumah tangga 19: Umrah sudah, kenapa perangai tak berubah?

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

Demi masa sesungguhnya manusia itu dalam kerugian; kecuali orang beriman, beramal salih, dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran, (Surah Al-Asr, 1-3)

CUTI sekolah akhir tahun menjelang tiba. Pada akhir November dan sepanjang Disember nanti, ramai rakyat Malaysia ke Tanah Suci menunaikan umrah. 

Tidak kurang ibu bapa membawa anggota keluarga termasuk anak-anak yang masih bersekolah. Alhamdulillah, baguslah jika kita dapat menjadikan umrah sebagai aktiviti keluarga dalam menunaikan ketaatan kepada Allah SWT.

Ya, sudah menjadi kebiasaan orang Malaysia sekarang ini kerap menunaikan umrah. Malah ada yang berulang-ulang kali melakukan sehingga ada yang melakukannya setiap tahun. Ada orang kaya dan ternama dilaporkan sudah menunaikannya sehingga 10 kali tetapi belum juga berhaji.Itulah yang sedihnya.

Melakukan umrah yang banyak tidak sama sekali menggugurkan tuntutan menyempurnakan Rukun Islam kelima iaitu menunaikan haji dan sungguh gerun mendengar ancaman Allah SWT terhadap orang yang enggan menunaikannya sebagaimana firman-Nya dalam Surah Ali-Imran ayat 97 yang bermaksud: “Dan Allah mewajibkan manusia (orang Islam) mengerjakan ibadat haji dengan mengunjungi Baitullah, iaitu sesiapa yang mampu dan berkuasa sampai kepadanya, dan siapa yang kufur (ingkarkan kewajipan ibadat haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajatkan sesuatu pun) daripada sekalian makhluk.”

Seorang ustaz dalam kuliah mingguan di masjid berhampiran rumah penulis baru-baru ini, menyatakan kesalnya ada orang yang mahu berangkat menunaikan umrah atau haji tetapi tidak sedia berubah untuk melaksanakan perintah Allah seperti memakai pakaian menutup aurat sepenuhnya bagi perempuan apabila kembali semula ke tanah air.

Katanya, adalah tidak wajar untuk seseorang itu berkata, dia belum bersedia untuk mematuhi perintah Allah kerana siapakah kita untuk berkata demikian sedangkan nyawa kita dalam tangan-Nya, bila-bila masa saja Dia boleh mencabutnya, tidak kira kita bersedia atau tidak.

Antara amalan paling mencabar dalam melengkapkan ibadat haji adalah wukuf (rukun haji) di Arafah, kemudian perjalanan ke Muzdalifah, seterusnya bermalam di Mina dan melontar di jamrah (wajib haji).

Inilah kegiatan dan hari-hari penuh bermakna bagi seseorang jemaah haji. Semua pengalaman ini tidak dialami oleh mereka yang menunaikan umrah. Namun, mungkin semasa menyertai pakej umrah, mutawif akan membawa mereka menziarahi kawasan-kawasan ini. Diharapkan dengan melihat tempat-tempat manasik haji ini akan tergerak hati mereka untuk menunaikan haji dengan seberapa segera.

Wukuf di Arafah adalah rukun haji yang tersangat penting. Tiada wukuf tiadalah haji. Seseorang jemaah itu dikehendaki berada di bumi Arafah walaupun sekejap saja di antara selepas tergelincir matahari hari ke-9 Zulhijah hingga sebelum terbit fajar pada 10 Zulhijah. Adalah mustahak diingati bahawa seseorang itu perlu dalam keadaan sedar di Arafah itu, orang yang hilang akal atau pitam atau gila sepanjang masa wukuf itu, tidak menepati syarat sah wukuf.

Penuhilah masa di Arafah itu dengan bertalbiyah, berzikir, beristighfar, membaca al-Quran dan bermunajat kepada Allah SWT. Selain solat waktu yang dilakukan secara berjemaah, seseorang itu boleh mengasingkan dirinya daripada orang ramai, dan apabila bersendirian akan terasalah gegaran hati ketika bermunajat, mengakui dosa seterusnya memohon ampun kepada Allah SWT. Saat itu terasa Allah SWT tersangat dekat dengan kita.

Akan berlinanglah air mata, teresak-esak tangisan apabila berdoa yang antara lain berbunyi: “Ya Allah, ya Tuhanku, sesungguhnya aku pohon akan Dikau dengan kemuliaan zat-Mu dengan kemurahan-Mu yang kekal abadi, dengan segala nama-Mu Yang Maha Besar, dengan apa yang diturunkan ke atas nabi-Mu, Sayidina Muhammad s.a.w. dan sekalian saudara-saudaranya daripada nabi-nabi dan rasul-rasul serta keluarganya, sahabat-sahabatnya dan sekalian pengikut mereka daripada golongan ulama-ulama yang beramal, wali-wali yang salih.

“Dengan kehormatan di hari itu bahawa Engkau memberi rahmat ke atas Nabi Muhammad, bahawa Engkau ampunkan kami, kedua-dua ibu bapa kami, anak-anak kami, saudara-mara kami, sekian kaum keluarga kami, guru-guru kami, sahabat-sahabat kami, mereka yang berbuat baik kepada kami, mereka yang mempunyai hak ke atas kami, mereka yang kami zaliminya atau menyakitinya, dan sekalian orang-orang Islam lelaki dan perempuan sama ada yang hidup atau mati.

“Engkau memberi rezeki dan kebajikan kepada kami dan mereka itu di dunia dan akhirat dan Engkau peliharakan kami dan mereka daripada segala bencana. Engkau jauhkan mala petaka dunia dan akhirat. Bahawa Engkau kurniakan kepada kami ilmu pengetahuan yang berguna dan amalan yang salih. Engkau peliharakan kami daripada perbuatan-perbuatan jahat sama ada daripada manusia, jin, binatang yang buas dan lain-lainnya.

“Engkau matikan kami dan mereka dalam husnulkhatimah, wahai Tuhan kami berilah kami di dunia ini kebaikan, di akhirat juga kebaikan, peliharalah kami daripada azab neraka, selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad dan keluarganya, sahabat-sahabatnya. Maha Suci Engkau ya Allah daripada segala sifat kekurangan. Salam sejahtera ke atas sekalian rasul-rasul dan segala pujian itu tertentu kepada Allah yang memiliki sekalian alam.”  

Saturday, November 16, 2019

Perpaduan: Contohi Chetti, Baba Melaka

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; salawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

Demi masa sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang beriman, beramal salih dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran. (Maksud Surah Al-Asr 1-3)

SEDEKAD dulu semasa berulang alik Melaka-Kuala Lumpur (rumah saya di Melaka tetapi bekerja
di KL) dengan bas ekspres setiap hari, saya berkenalan dengan 'rakan sepenumpang' iaitu
seorang lelaki pertengahan usia yang saya tersalah anggap sebagai Melayu-Islam.

Apabila bertemu saja, saya memberi dia salam. Dia tidak menjawab tetapi tersenyum saja. 
Sudah banyak kali saya berbuat begitu, suatu hari dia 'membuka satu rahsia' yang membuatkan
saya terkejut dan malu sendiri.

Lelaki itu yang iras-iras orang Melayu dengan pertuturan bahasa Melayu mantap,
mendedahkan dia bukan Melayu dan tidak pula beragama Islam - namanya Maniam dan dia
orang Chetti.

Saya teringat Maniam ketika menonton sebuah paparan dalam Majalah Tiga/ TV3 baru-baru ini
yang menyiarkan kisah dan cara hidup orang Chetti Melaka. 

Chetti atau Hindu Peranakan ini adalah satu kelompok masyarakat minoriti India yang unik - 
masyarakat ini terbentuk sejak zaman Kesultanan Melayu Melaka (1400-1511) hasil daripada 
perkahwinan campur antara orang-orang Hindu dengan orang-orang tempatan di Melaka.

Apa yang menariknya, orang Chetti menyerap budaya tempatan (Melayu), dalam pelbagai segi
seperti berpakaian, makanan dan bercakap bahasa Melayu sekali pun tetap teguh dengan agama
asal - Hindu.

Jika masyarakat Chetti dapat menyerap budaya Melayu, tidak kurang dengan orang
Cina yang datang ke sini pada zaman Kesultanan Melaka dahulu dan kemudian
di negeri-negeri Selat iaitu Pulau Pinang dan Singapura. Mereka membentuk masyarakat
Baba dan Nyonya, juga dikenali Cina Peranakan.

Seperti orang Chetti, masyarakat Baba juga menyerap budaya Melayu sekalipun warisan Cina dan agama
tradisionalnya serta Buddha dikekalkan. Mereka juga bercakap dalam bahasa Melayu yang 'sebijik' orang Melayu. 

Pada ketika masyarakat Malaysia terutama golongan politikus sekarang ini (2019) semakin lantang 
bercakap mengenai perkauman dan isu perkauman, adalah baik kita merujuk bagaimana 
pemerintah (pemimpin) zaman Kesultanan Melayu Melaka dulu berjaya mewujudkan perpaduan
melalui kewujudan masyarakat Baba dan Chetti ini.

Kehadiran masyarakat Chetti dan Baba ini menggambarkan betapa bijaksananya pemerintah
Melaka yang kuat berpegang kepada Islam mentadbir rakyatnya. Perlu diingat, Melaka ketika itu
adalah pusat dagang agung dunia yang bukan hanya 'mengundang' kehadiran orang Cina dan
India malah dari dunia Arab dan akhirnya orang Eropah dimulakan oleh Benggali Putih (orang Portugis).

Pemerintah Muslim yang baik (seperti ditunjukkan Sultan-Sultan Melaka) tahu bahawa Islam tidak
pernah memperjuangkan kaum - baginda Rasululllah Nabi Muhammad SAW tidak  melaungkan
semangat perkauman seperti "hidup Arab" atau "hidup Quraisy" tetapi membebaskan
manusia daripada kejahilan dan kesesatan kepada hanya tunduk kepada Yang Maha Kuasa.

Baginda berhijrah dari Makkah ke Madinah dan kemudian kembali ke Makkah adalah bagi
membebaskan bangsa Arab dan seluruh manusia daripada penjajahan dan penindasan
sesama manusia dan bukan mengangkat martabat sesuatu bangsa seperti Arab ke puncak
kuasa atau menguasai bidang kehidupan seperti ekonomi dan perluasan wilayah. 

Bagi negara kita, perjuangan berasaskan perkauman kian menjauh dan tersasar daripada
realiti perkembangan semasa. Apatah lagi dalam situasai sekarang, dengan
perkembangan terlalu pantas di bidang teknologi maklumat, hampir semua perkara
terdedah kepada pengetahuan umum dan dibahaskan semua peringkat rakyat saban masa. 

Oleh itu sebarang lontaran isu perkauman termasuk untuk mendapat sokongan undian
kaum tertentu ketika pilihan raya akan hanya memakan diri dan lebih malang lagi
mengundang negara dan manusia sejagat ke jurang kehancuran. Oleh itu hati-hatilah;
apa salah kita tiru pemerintah Melaka yang bijaksana, orang Chetti dan Baba serta Nyonya!

Monday, November 11, 2019

Rumah tangga 18: Generasi muda idam 'William Shakespeare Malaysia'

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

Demi masa sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang beriman, beramal salih dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran. - Maksud Surah Al-Asr 1-3

KEHIDUPAN berumah tangga (keluarga) tidak dapat lari daripada membicarakan bab persekolahan. Ini kerana anak-anak akan memasuki alam persekolahan - tempohnya panjang; 10-15 tahun iaitu daripada sekolah rendah ke universiti.

Baru-baru ini dunia pendidikan kita gempar dengan pengedaran buku komik ‘Inisiatif Jalur dan Jalan Meraih Manfaat Bersama’ di sekolah-sekolah. Kementerian Pendidikan melalui Menterinya, Dr Maszlee Malik bertindak pantas menyekatnya dengan berkata langkah itu adalah berlandaskan undang-undang.
Beliau berkata tindakan itu dibuat atas nasihat Kementerian Dalam Negeri (KDN) yang bertanggungjawab dalam kawalan bab percetakan. Menurutnya, sebarang komik politik, buku politik atau propaganda untuk diedarkan ke sekolah perlu melalui saluran betul, merujuk KDN
Ia kerana, KDN mempunyai akta tersendiri bagi mengawal pengedaran bahan bercetak. Kenyataan Kementerian Pendidikan menegaskan bahawa kementerian itu tidak pernah memberi kebenaran dan kelulusan untuk pengedaran buku komik tersebut.
Berceloteh mengedar pengedaran dan pemilihan buku-buku bacaan di sekolah, tidak lama dulu saya menerima surat ini yang dihantar oleh seorang peminat. 
Antara lain beliau menulis: Ketika di zaman persekolahan, kami dianjurkan oleh guru-guru Bahasa Inggeris  (BI) untuk menyediakan buku-buku cerita yang dianggap dapat membantu kami dalam memperbaiki 'skill' dan tatabahasa kami.
Antara bacaan ringan yang menjadi pilihan kami ialah karya RL Stine (Fear Street) dan Christopher Pike. Saya penuh yakin para peminat puas hati setiap kali membaca karya mereka yang penuh 'trill' dan mencabar minda.
Namun begitu, sebaiknya kita perlu sedar akan misi lain yang dibawa melalui karya mereka, selain karya itu sendiri. Kita mengimport bahan bacaan tersebut dari Barat, dan dalam pada itu bermakna kita juga mengambil cara hidup mereka masuk ke dalam negara dan akar budaya kita sendiri.
Walaupun karya mereka tidak selucah mana, kita didedahkan kepada budaya 'orang putih; tanpa kita sedari. 'Kissing', 'hugging', dan seks bebas menjadi mainan hidup mereka yang dapat kita pelajari.
Mereka menghalalkan perhubungan insan berlainan jenis dengan alasan 'platonik' semata-mata - padahal ada saja yang bertukar arah ke 'passionate', dan kesannya kita terikut-ikut dengan budaya ini.
Mungkin sudah tiba masanya, pada cendekiawan bahasa Inggeris kita khususnya, tampil dengan karya lebih 'suci' dan seterusnya dapat mendidik anak bangsa kita sendiri.
Suatu hari nanti, Malaysia mungkin ada 'The Man of Letters' yang tersendiri. Dan beliau dapat menjadi 'William Shakespeare Malaysia', insya-Allah. - Farhana

Wednesday, November 6, 2019

Rumah tangga 17: Kaya, kacak, cantik semuanya akan hancur...

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. ************* Renungan ************ "Dialah (Allah) yang menciptakan bagi kamu pasangan-pasangan (jodoh) daripada makhluk (jenis) kamu sendiri agar kamu condong kepadanya dan berasa tenteram dengannya. Kemudian Allah menciptakan kasih dan sayang antara kamu." (Surah Ar Rum: 21)

PADA usia 'tak berapa muda' ini, suatu hari saya terjumpa sebuah buku lama - 'Kesah Sa-ribu Satu Malam' - Penggal X (buku ini menggunakan ejaan lama). Saya  pernah membacanya pada zaman kanak-kanak dulu; mengulang membacanya kali ini membawa pengertian baharu.

Kisah pertama adalah mengenai Saudagar Masror dan Zainul Mawasif. Diceritakan betapa cantiknya Zainul Mawasif sehingga Saudagar Masror sanggup berbuat apa saja untuk memilikinya. Harta,pangkat, kedudukan semuanya digadaikan untuk memenangi Zainul Mawasif. Hatta dia sanggup menjadi hamba Zainul Mawasif asalkan dia dapat menatap wajah si jelita itu sepanjang masa.

Zaman muda dulu saya membaca kisah ini dengan penuh perasaan dan perasan - akulah Saudagar Masror alangkah bagusnya jika aku berjaya dapat menakluk wanita cantik seperti Zainul Mawasif. Kisah ini terbawa-bawa dalam kehidupan, kita bagaikan terawang-awangan di alam fantasi dengan segala 'syok sendiri' dan 'mahysuk'nya.

Tetapi membacanya pada ketika usia 'tak berapa muda' ini - 'saya menjadi tak berapa suka'. Kisah-kisah seperti ini 'auta' saja - tak berpijak di alam nyata, fikir saya. Ia menghabiskan waktu saya yang amat berharga itu. Umur semakin 'suntuk', tak ada masa lagi untuk melayan 'kisah angau' seperti ini. Tak ada masa untuk layan kisah 'cintan-cintan sebegitu rupa'. Lantas saya 'mencampakkan' buku 1,001 malam itu, tidak melihatnya lagi sehinggalah saya menulis celoteh ini bagi menjadikannya sebagai rujukan.

Dulu masa muda, saya 'syok' dengan kisah-kisah 'merapu' ini, sebahagiannya disebabkankan kurang ilmu. Mengisafi kejahilan diri, membawa saya menadah ilmu di surau, masjid dan di mana dan ketika saja jika ada kesempatan. 

Ya, suatu malam ketika membicarakan satu bab dalam kitab 'Hikam', terpegun saya apabila Tuan Guru bersyarah, menyatakan tiada sesuatu yang baru boleh kekal, semuanya akan musnah. Perkara baru dimaksudkan di sini seluruh alam ini (selain daripada Allah SWT). Jadi kaya, kacak, tampan, cantik, lawa, 'cun' - semuanya akan berakhir dan musnah...untuk apa dikejar bagai nak gila akan hal-hal yang akan musnah ini.

Tersentak saya daripada tidur yang panjang apabila Tuan Guru berkata, orang berakal tidak melihat pada apa-apa yang bersifat kebendaan, semuanya tidak kekal, semuanya akan hancur, semuanya akan musnah. Hanya orang tidak berakal yang menyanjung kehebatan kebendaan, memikirkannya tidak akan musnah, mahukan ia kekal dan terus kekal.

Bukan individu dan hal berkaitan dengannya seperti kecantikan, kekayaan dan sebagainya akan musnah, sesebuah kerajaan hatta sebuah empayar pun akan musnah apabila sampai waktunya.

Dalam al-Quran ada kisah kaum-kaum hebat, yang membina bangunan dan tamadun tinggi tetapi musnah akhirnya. Kaum Tsamud begitu hebat, mengukir bangunan dalam batu gunung akhirnya lebur juga. Demikian juga kerajaan Sabak di Yaman, begitu hebat projek pembangunannya termasuk membina empangan Ma'rib yang masyhur itu, akhirnya musnah.

Firaun dan Haman yang mendakwa diri hebat itu akhirnya musnah juga. Demikian juga Qarun, Abu Jahal dan sebagainya. Bagi yang cantik dan perasan cantik seperti Cleopatra, Helen of Troy, Marilyn Monroe dan Puteri Diana menjadi mayat, busuk dan hancur. 

Ya, Zainul Masawif (heroin dalam 1,001 Malam) yang cantik jelita itu juga akan tua kerepot,seterusnya mati. Jadi apa nak 'disyokkan' sangat dengan Zainul Masawif ini seperti ditunjukkan Saudagar Masror.

Dunia akan hancur, apa nak dihairankan, kata Tuan Guru. Semua barang berharga atau tidak berharga, akan hancur, akan rosak.

Orang ada akal, kata Tuan Guru akan mengejar akhirat. Ini kerana semua yang ada di dunia akan rosak. Semua kehebatan dunia akan hancur. Bangunan akan hancur, Mercedes yang kita sayangi akan binasa, tiada apa yang akan tinggal. Bini kita yang 'cun melecun' itu pun akan menjadi tua kerepot malah kita yang 'handsome' ini juga akan masuk tanah, di makan ulat.

Orang yang sempurna akal, kata Tuan Guru tidak menganggap dirinya warga dunia. Dia rindu menjadi warga akhirat. Dia siapkan dirinya untuk menjadi warga akhirat. Orang paling rugi dan tak berakal adalah yang tidak menyiapkan bekalannya ke akhirat, asyik dan gila dengan kelazatan dunia yang akan musnah. Oleh itu tiada ertinya gila Saudagar Masror kepada Zainul Masawif...membaca kisah ini membuang masa saja!

Sunday, November 3, 2019

Rumah tangga 16: Anak bunuh ibu bapa; bala apa menimpa masyarakat?

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

Demi masa sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang beriman, beramal salih dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran. - Surah Al-Asr 1-3


SEKARANG ini kerap kita mendengar berita menakutkan mengenai rumah tangga (keluarga). Terbaru seorang suami disyaki membunuh isterinya, memotong mayat dan mencampakkanya ke dalam semak.

Demikian juga ada kes isteri disyaki membunuh sang suami; anak membunuh ibu bapa terutama dalam kes ketagihan dadah. Ada kes anak 'membuang' orang tua mereka dan lebih menghiriskan ada anak yang sanggup mengheret ayah sendiri ke mahkamah.

Dalam keadaan masyarakat yang semakin kompleks hari ini, ikatan persaudaraan semakin longgar, dan ini termasuklah hubungan antara anak dengan ibu ayahnya dan juga sesama adik beradik.

Keadaan menjadi semakin buruk apabila ada anak yang sanggup menyaman bapa sendiri seperti kes membabitkan seorang artis perempuan ternama, manakala ada gadis bertindak menyaman bapa kerana tidak membenarkan mereka mengahwini lelaki pilihan sendiri. Pendeknya perbezaan pendapat telah mengakibatkan hubungan tegang sesama anak beranak.

Perbezaan pendapat dibenarkan selagi ia tidak membabitkan hukum, tetapi memutuskan siraturahim adalah haram. Demikianlah sering kali kita diingatkan jika kita rajin mengikuti kelas-kelas pengajian di surau, masjid atau di pejabat.

Di samping itu kita juga sering diingatkan supaya memuliakan ibu bapa di samping mendoakan mereka sepanjang masa. Jalan ke syurga adalah dengan restu dan reda ibu bapa, lebih-lebih lagi si ibu.

Jika 'orang tua' sudah meninggal dunia, anak-anak terus dituntut berbakti kepada mereka seperti berakhlak mulia sehinggalah kepada amalan menziarahi sahabat taulan mereka yang masih hidup, apatah lagi layanan yang wajib diberi ketika mereka masih hidup.

Jika demikian kewajipan besar kepada ibu bapa, adalah amat memilukan jika ada anak-anak yang sanggup membunuh, menyaman ibu bapa serta mendedahkan keburukan keluarga sendiri termasuk yang telah meninggal dunia.

Kita ingin bertanya, apakah yang diingini anak-anak dengan mendedahkan kisah-kisah orang tua mereka yang sudah meninggal dunia?

Sewajarnya sebagai anak, kita mendoakan ibu bapa kita agar ditempatkan di kalangan mereka yang diredai-Nya.

Dalam Islam, anak-anak juga diajar untuk memuliakan ibu bapa sekalipun mereka belum memeluk Islam. Ringkasnya, hubungan kekeluargaan tetap utuh tetapi apa yang berlaku hari ini amat menyedihkan.

Melalui pelbagai ceramah termasuk forum agama di TV, sering kali panel mengingatkan mengenai betapa besarnya kewajipan dan tanggungjawab anak-anak terhadap ibu bapa dan keluarga.

Berdasarkan perkembangan semasa, anak-anak sekarang sudah jauh terpesong daripada mengamalkan ajaran Islam dalam kehidupan mereka.

Jika dalam sejarah sahabat dan Sirah Nabi ada dikisahkan seorang anak yang tidak dapat mengucap dua kalimah syahadah ketika akan menghadapi sakratulmaut kerana tidak mengendahkan ibunya, anak-anak hari ini nampaknya mendengar saja kisah itu tetapi gagal menjadikannya iktibar dalam mereka menjalani kehidupan.

Demikian juga amaran Allah agar anak-anak tidak membantah ibu bapa selagi bukan dalam perkara maksiat malah berkata 'aaahhh' pun tidak dibenarkan, nampaknya dijadikan halwa telinga saja.

Dalam menghadapi perbezaan pandangan, anak-anak sewajar berhemah dalam menghadapi karenah dalam keluarga. Di sini letaknya perbezaan antara insan berilmu dan tidak berilmu.

Seseorang yang tidak berilmu akan bertindak mengikut nafsu tetapi mereka yang berilmu serta mengamalnya sudah pasti akan bertindak berdasarkan hukum-hakam yang terkandung dalam agama. Apa yang dibolehkan itulah yang dibuat dan apa yang diharamkan, perkara itu dijauhi.

Berdasarkan apa yang berlaku dalam masyarakat Islam hari ini, kita berpendapat amat penting (wajib) untuk mereka terutama ketua keluarga mendalami ilmu, terutama yang bersangkutan dengan penghidupan sebagai seorang Muslim sejati.

Jika seseorang itu sudah tahu hukum-hakam agama, kita percaya masalah masyarakat seperti perpecahan dalam keluarga, pulau-memulau dan sebagainya dapat dibendung.

Ini jika kita sudah ditunjuki 'jalan yang lurus' seperti yang kita ucapkan dalam setiap rakaat solat, insya-Allah kita akan dapati kebenaran berada di depan mata! Allahuakbar.

Sunday, October 27, 2019

Aku, Utusan dan belanjawan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.
Renungan
"Hai orang-orang beriman! Sesungguhnya (meminum) al-Khmar (arak), berjudi, (berkorban) untuk berhala, mengundi nasib dengan panah adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan."
"Sesungguhnya syaitan itu bermaksud untuk menimbulkan permusuhan dan kebencian antara kamu lantaran meminum al-Khamr (arak) dan berjudi itu, dan menghalangi kamu daripada mengingati Allah subhanahu wata'ala daripada sembahyang maka berhentilah kamu daripada mengerjakan pekerjaan itu." (Maksud ayat 90-91 Surah al-Maa'idah)

BELANJAWAN 2020 dibentangkan pada Jumaat, 11 Oktober 2019. Sebelum itu Utusan Melayu (Malaysia) ditutup. Sebelum itu pula diadakan Kongres Maruah Melayu. Semuanya berlalu dengan pantas tetapi bagi 'mereka terbabit' panahannya 'berterusan memedihkan' - entahlah sampai bila agaknya...

Takziah dan ucapan simpati kepada warga Utusan yang bukan saja terjejas sumber periuk nasi tetapi terpaksa meninggalkan 'tempat jatuh dikenang' dalam keadaan tergesa-gesa. Sebagai wartawan dan penulis sekalipun tidak pernah bekerja dengan Utusan, saya cuba-cuba menyelami rasa hati warganya...

Sebenarnya Utusan dengan saya 'dekat benar'. Dulu semasa di sekolah rendah pada tahun-tahun 1970-an, Utusan Pelajar menjadi bahan bacaan tambahan saya. Hampir setiap minggu ayah membelinya. Saya amat menghargainya - saya simpan setiap naskhah baik-baik sehingga 'menimbun jadinya'.

Tahun demi tahun berlalu, akhirnya saya bertatih menulis di Utusan Pelajar. Pada ruangan Forum Pembaca, cerpen dan fiksyen sains saya cuba berkarya; hasilnya beberapa karya saya tersiar. Pengalaman ini mengembangkan 'sayap' saya ke akhbar-akhbar lain - adalah cerpen dan komentar tersiar...dan dapat 'bayaran' (honorarium) pula! Siapa tak suka...jadi terima kasihlah kepada Utusan!

Tahun 2012 pada usia 50 tahun  saya 'pencen' atas 'kehendak sendiri'. Menyara diri dengan duit KWSP. Duit tak banyak, 'tetapi berani buat (berhenti) beranilah tanggung sendiri. Selain duit KWSP, adalah saya buat kerja 'part time' seperti menulis artikel dan membuat penyuntingan untuk akhbar-akhbar tertentu. 

Mula-mula 'semuanya okay' tetapi apabila tahun berlalu, 'cahaya suram mulai terasa'. Kerja-kerja penyuntingan tidak diperlukan lagi manakala artikel-artikel di akhbar lambat atau tidak dibayar. Ada sahabat dalam industri cuba menyabarkan - kamu cubalah faham bahawa akhbar cetak sudah tidak berapa laku lagi pada ketika anak-anak muda beralih ke medan komunikasi baharu.

Pada zaman sukar ini, eloklah kita lihat paparan diri saya ini untuk 'orang di atas' sana merencana pelan belanjawan mereka. Kerajaan baharu menjanjikan sejumlah perkara yang muluk-muluk untuk rakyat...jadi apa salah pemimpin-pemimpinnya mendengar keluhan ini...

Keperluan asas manusia ada tiga saja - makanan, tempat tinggal dan pakaian. Jadi baiklah kita tumpukan kepada hal-hal ini saja supaya 'orang di atas' sana tahu, mahu faham dan seterusnya melakukan tindakan.

1. Makanan (duitlah tu). Harga barangan makanan tersangatlah mahal wahai tuan-tuan. Selepas 'pencen' dan duduk di rumah saya tahulah - beras 10 kg kira-kira RM30; kalau jenis yang baik (basmati) boleh sampai RM70-RM80. Ikan kembong dan cencacaru yang 'koman' tu pun boleh sampai RM18...daging lembu usah cakaplah sudah samapi RM30-RM40 sekg. Harga cili kering pun sudah RM10-RM15 sekg. Gas pula hampir RM30 sebalang. Kesimpulannya belanja dapur bagi keluarga sederhana, RM500 pun tak cukup!

Kalau makan di luar,,,uuhh lagi dahsyat. Sepinggan nasi campur paling murah pun RM5-RM10; mi goreng atau mi rebus sudah RM7-RM8. Mahu makan ikan bakar, mi udang, sate, KFC dan sebagainya...bagi satu keluarga sederhana kalau tak bawak RM100 - RM300, jangan cuba-cubalah. Nanti malu dibuatnya!

2. Tempat tinggal. Alhamdulillah saya sudah ada tempat tinggal. Rumah sederhana di kampung saya bina atas tanah ayah. Puluhan tahun dulu saya bina dengan kos RM50,000. Sekarang ini terkejut saya anak-anak nak beli rumah di Bandar Seri Putra RM400,000, pangsapuri di pinggir sebuah bandar hampir RM200,000. Ya rumah-rumah ini macam mampu pandang saja! Kalau macam tu, rakyat miskin mahu duduk di mana...di dalam gua atau di bawah jambatan dan jejambat? Bercakap pasal kediaman ini, kena cakap pasal pembayaran utiliti - baru-baru ini bil elektrik rumah saya RM350 melambung daripada kira-kira RM200 sebulan pada masa lalu...ya apa sudah jadi?

3. Pakaian...bagi diri sendiri saya tak kisah sangat. Apa yang masih elok pakainya tetapi bagaimana anak isteri...bagi anak yang sekolah...harga bagi pakaian sekolah mereka disertakan dengan kelengkapan lain seperti beg, kasut apabila memasuki tahun baru tidak lama lagi boleh menjangkau RM500 seorang..kalau ada dua orang sudah RM1,000...itu belum masuk bab makan minum, tambang bas dan yuran lagi...ya mana nak 'cekau' duit ni?

KESIMPULANNYA...ada rakyat sedang 'nazak' wahai pemimpin di atas sana...Jika 'warga biasa' yang sinonim dengan bab kemiskinan ini merintih sedemikian rupa...bagaimana agaknya warga Utusan yang baru saja kehilangan periuk nasi...didoakan anda semua tabah dan sabar menghadapi dugaan hidup ini...insya-Allah ada sinar di hujung terowong...

Monday, October 21, 2019

Rumah tangga 15: 'Si tua keladi' pun perlu dihukum...

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. ************* Renungan ************ "Dialah (Allah) yang menciptakan bagi kamu pasangan-pasangan (jodoh) daripada makhluk (jenis) kamu sendiri agar kamu condong kepadanya dan berasa tenteram dengannya. Kemudian Allah menciptakan kasih dan sayang antara kamu." (Surah Ar Rum: 21)

MASYARAKAT begitu prihatin terhadap isu mat rempit sehingga polis mengesyorkan istilah itu ditukar kepada samseng jalanan dan mereka yang didapati bersalah dikenakan hukuman lebih keras termasuk penjara mandatori.

Apa dan siapa mat rempit? Ensiklopedia Wikipedia bahasa Melayu, menjelaskan mat rempit merupakan istilah kepada penunggang motosikal yang terlibat dalam perlumbaan haram, biasanya dengan menggunakan motor kapcai atau skuter.

“Ia merupakan satu gejala sosial remaja di Malaysia sekarang. Minah rempit pula boleh jadi seorang pelumba perempuan, atau teman wanita mat rempit. Walaupun kebanyakan mat rempit sering berlumba, ada juga yang cuma menunggang secara berbahaya. Dianggarkan di Malaysia terdapat 200,000 mat rempit.”

“Betul,” kata seorang ustaz dalam kelas pengajian mingguannya di masjid berhampiran kediaman penulis baru-baru ini, “masalah mat rempit perlu ditangani segera tetapi ia hanya salah satu bahana yang mengundang kemurkaan Allah SWT.”

Menurutnya, negara bukan saja digegarkan masalah mat rempit tetapi pelbagai gejala yang jika dibiarkan akan mengundang bahana daripada Allah SWT. Beliau mengingatkan jika Allah Taala menurunkan bala seperti tsunami di Aceh yang mengorbankan 200,000 penduduknya, semua orang termasuk yang baik-baik akan terbabit.

Kebanyakan mat rempit adalah golongan muda, tetapi bagaimana kes maksiat di kalangan orang tua boleh dibiarkan berleluasa, tanya ustaz. Beliau berkata sekarang ini pusat menjual minuman keras, tempat berjudi dan hiburan berkembang bagaikan cendawan selepas hujan.

Orang muda bermaksiat secara orang muda tetapi ramai juga orang tua yang hampir masuk kubur berfoya-foya, apa ceritanya? Ustaz mendedahkan sekarang ini banyak kelab dan pub dangdut; yang ramai pengunjungnya orang tua.

“Kubur kata mari, dunia kata pergi, tetapi golongan ini asyik dengan dangdut. Buruk benar kalau orang tua buat maksiat ini,” kata ustaz. Beliau berkata kenapa pihak berkuasa asyik sibuk dengan golongan muda tetapi tidak sibuk bertindak ke atas orang tua yang bermaksiat.

Selain berhibur di pub dan kelab dangdut ada orang tua yang gemar minum arak dan main ekor. Sekarang ini mudah betul membeli arak, di kedai serbaneka 24 jam pun ada manakala kedai empat nombor makin banyak. Orang berwajah Melayu, tua dan muda, tidak segan-segan membeli nombor ekor.

Kenapa maksiat semakin banyak? Orang pun tidak malu, malah tidak takut melakukannya. Macam mana maksiat tak berleluasa, kata ustaz, pusat-pusatnya semakin banyak manakala undang-undang pencegahan tidak ada, apatah lagi melaksanakan undang-undang Islam.

Ustaz bertanya kenapa pihak berkuasa begitu sibuk mahu menghukum mat rempit tetapi tidak peduli akan Datuk dan datuk berhati muda yang keluar masuk kelab dangdut, main ekor dan minum arak. Asyik-asyik mahu bertindak ke atas mat rempit, kenapa tidak hukum orang tua ganyut di pub dan kelab dangdut? Katanya, mereka ini perlu diambil tindakan, kalau berjudi dan minum arak hukumlah berdasarkan undang-undang Islam.

Ini tidak, tempat minum arak dan judi makin banyak. Jika dibiarkan apa akan jadi pada masyarakat dan negara? Ustaz bimbang suatu hari nanti negara akan dilanda bala seperti di Aceh. Katanya, marilah diajak orang-orang tua ini bertaubat, kalau tidak mahu; berserah pada Allah, semoga Allah SWT menyelamatkan orang beriman, orang yang tidak mahu terpulanglah kepada Allah. Nasib kaum Nabi Lut dan Nuh sewajarnya menjadi panduan, orang beriman terselamat manakala yang bermaksiat dihancurkan.

Selain itu, apa nak jadi dengan negara ini, tanya ustaz. Rasuah, zina, bunuh, rompak dan aneka jenayah lain menjadi-jadi. Ini menunjukkan negara semakin jauh daripada barakah, punca utamanya hukum-hakam Allah tidak dilaksanakan sebaliknya nafsu menjadi raja.

Sekarang ini bukan mat rempit saja tidak boleh diharap, datuk pun sama. Seorang rakan baru-baru ini memberitahu dia membaca berita seorang bilal masjid merogol seorang budak sekolah berusia lapan. Lelaki tua sekarang ini sudah menepati peribahasa ‘haruan makan anak’. Manusia tua dan muda, semakin tidak terkawal nafsu serakah syaitan mereka.

Ada sepuluh jenis manusia, yang memiliki sepuluh sifat tercela, sangat dibenci oleh Allah SWT, mereka termasuklah orang tua yang cinta harta dan orang tua yang berzina (bermaksiat).

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya Allah membenci orang tua yang suka berzina, orang kaya yang berbuat zalim, orang fakir yang sombong, peminta-minta yang memaksa, dan Allah menghapus pahala orang yang memberi namun mengungkit-ungkit (pemberiannya). Allah juga membenci orang yang suka pamer dengan kekayaannya lagi pendusta!” (Mizan al-Hikmah hadis no. 1757, Bihar al-Anwar 72:145)

Kenapa orang tua semakin banyak berbuat maksiat? Sejajarnya dengan keterangan tadi, kini semakin ramai orang tua cintakan harta dan terbabit dalam perzinaan.

Orang politik, tokoh korporat dan pemimpin masyarakat kerap berbincang dan bercakap mengenai projek, wang dan kuasa. Tidak ada dalam kepala mereka melainkan menjadi lebih kaya, lebih berkuasa dan lebih masyhur. Oleh itu mereka peduli apa tentang halal haram. Pemimpin kini sanggup merampas kuasa, merasuah, hatta membunuh.

Apabila sudah banyak wang dan ada kuasa, ke mana ia hendak dihamburkan kalau tidak ke meja judi, arak dan perempuan. Kalau dalam negara takut orang tahu, lakukannya di luar negara. Kini bertambahlah orang tua yang cinta harta, pangkat dan kuasa yang sekali gus kerap bermaksiat.

Jika mat rempit mahu dipenjara; apakah hukuman tepat untuk si tua ini? Pokoknya janganlah mahu menghukum si mat rempit, hukumlah sama Datuk dan datuk yang bermaksiat di pub, kelab dangdut, meja judi dan todi, tidak kiralah mereka pemimpin, berkuasa, kaya raya atau ternama.  

Thursday, October 17, 2019

KIsah Cina petah berbahasa Melayu

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.
Renungan
"Hai orang-orang beriman! Sesungguhnya (meminum) al-Khmar (arak), berjudi, (berkorban) untuk berhala, mengundi nasib dengan panah adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan."
"Sesungguhnya syaitan itu bermaksud untuk menimbulkan permusuhan dan kebencian antara kamu lantaran meminum al-Khamr (arak) dan berjudi itu, dan menghalangi kamu daripada mengingati Allah subhanahu wata'ala daripada sembahyang maka berhentilah kamu daripada mengerjakan pekerjaan itu." (Maksud ayat 90-91 Surah al-Maa'idah)

BARU-BARU ini ketika menonton satu siaran berita di TV, saya terdengar nama seorang pegawai tinggi polis disebut. Timbalan Pengarah II Cawangan Khas Bukit Aman, DCP Datuk Cheong Koon Kock mengumumkan kejayaan polis melumpuhkan satu sindiket memperdagangkan manusia.

Nama Cheong Koon Kock mengingatkan saya akan seorang rakan di sekolah rendah dulu, ya kira-kira 45 tahun dulu. Bagi saya nama ini 'unik' (tidak terdengar saya orang Cina lain yang memakai nama ini) membuatkan saya membuka mata luas-luas dan memasang telinga...mungkinkah pegawai tinggi polis ini rakan saya itu - sama macam rakan saya dulu, dia bercakap dalam bahasa Melayu sebijik macam orang Melayu (orang Baba Melaka) malah gaya dia pun sama macam dulu; terhanguk-hanguk ketika bercakap.

Entahlah saya tak tahu, tetapi kalau betullah dia rakan lama saya dulu yang bernama Cheong Koon Kock, tahniahlah kerana sudah menjadi pegawai tinggi polis yang sudah banyak dan masih menyumbang bakti kepada negara. Ya, sekali lagi syabas Datuk Cheong Koon Kock!

Terlanjur bercakap mengenai orang Cina ini, tidak lama dulu ada seorang pembaca Cina menghubungi saya yang ketika itu seorang wartawan; memberitahu hal yang unik ini - jadi saya rasa adalah baik saya berkongsi bersama pembaca. Biarlah kita namakan dia Chong saja.

Saya ingat masalah Chong tentulah berkaitan dan berkepentingan dengan dirinya atau persekitaran tempat tinggal beliau seperti permasalahan longkang tersumbat atau kawasan kotor dan jalan berlubang. Tetapi tidak, Chong membawa isu besar membabitkan maruah negara Islam dan imamnya (pemimpin).


Kata Chong, dia sudah tidak tahan lagi dengan kegiatan pelacuran berleluasa di kawasan tempat tinggalnya. Beliau mendakwa perniagaan 'daging mentah' di kawasan itu berlangsung 24 jam - siang dan malam. Rumah-rumah kedai tiga tingkat di kawasan itu jadi pusat pelacuran.

"Sini ada macam-macam bangsa. Melayu ada, Cina ada, India pun ada. Semua sedia beri servis 24 'hours'," katanya.

"Saya tahu tujuh kedai dijadikan pusat pelacuran. Yang saya tidak tahu, tentulah lebih banyak. Saya mahu tanya apa sudah dibuat oleh itu pihak berkuasa. Saya sudah 'report' sama itu polis, pihak majlis tetapi tidak ada apa-apa," katanya.

Chong tidak pula menyatakan dia sudah 'report' kepada Pejabat atau Jabatan Agama. Tetapi sebagai seorang bukan Islam, tentulah dia keberatan menghubungi atau ke pejabat berkenaan.

Pemuda Cina ini mendakwa pusat pelacuran ini menjadi tempat 'practise' anak-anak muda untuk menjadi perogol. "Apabila sudah biasa ke sana, mereka sudah gian, jadi apabila tidak dapat mereka pun jadi perogol," dakwanya.

"Itu sebab ahhh, banyak kes rogol dan bunuh terjadi. Dia orang sudah 'practise' jadi sudah gian, mereka rogollah orang lain," katanya.

Selain itu, dakwanya pusat pelacuran menjadi tempat penyebaran penyakit berbahaya seperti Aids. "Setiap pelacur layan satu 'customer' 15 minit, jadi berapa ramai 'customer' mereka dapat sehari dan berapa banyak 'customer' berpotensi dapat Aids atau VD," katanya.

"Saya banyak hairan dengan keadaan ini ," katanya. "Di sini tiada masjid. Penduduk sudah lama pohon, sudah dapat tapak tetapi masjid itu tidak dibikin-bikin. Apa kata robohkan itu semua rumah kedai dan bina masjd di atas tapaknya?" kata Chong membuat cadangan.

Chong berpendapat apabila sudah ada masjid, maka kegiatan maksiat seperti pelacuran dapat diatasi. "Takkan dia orang berani buat kes dan kegiatan dekat masjid," katanya.

Selain membangkitkan isu pelacuran, Chong juga marah dengan kegiatan menggalakkan perjudian. "Awak mahu tahu, sebagai seorang Buddhist, saya sangat benci itu Sports Toto dan perjudian di Genting. Saya mahu itu Sports Toto dan Genting ditutup."

Chong juga marah kerana industri tembakau terus dihidupkan. "Itu tembakau, aaah tidak baik. Banyak orang hisap rokok dapat kanser. 'Office' 'manyak' busuk. Banyak orang mati hisap rokok. Apa pihak ini mahu bagi orang matikah?" katanya yang mengesyorkan supaya tanaman tembakau diganti dengan padi.

Chong kata, banyak orang 'Chinese' di tempatnya tidak suka 'ini maksiat'...Ya bijak Chong bercakap...jika Chong seorang awam petah dalam berkata-kata malah bernas pula pendapatnya, maka tak hairanlah Datuk Cheong Koon Kock begitu fasih berbahasa Melayu!

Saturday, October 5, 2019

Rumah tangga 14: Timur Tengah bergolak hingga akhir zaman...

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. ************* Renungan ************ "Dialah (Allah) yang menciptakan bagi kamu pasangan-pasangan (jodoh) daripada makhluk (jenis) kamu sendiri agar kamu condong kepadanya dan berasa tenteram dengannya. Kemudian Allah menciptakan kasih dan sayang antara kamu." (Surah Ar Rum: 21)

SEKARANG ini di negeri kami (Melaka) kecoh pasal air. Dilaporkan bekalan air bersih (paip) dicatu di sesetengah kawasan. Pada ketika setengah orang 'bengang' sekarang ini, ada individu 'melawak' di laman sosial - di Melaka katanya, bukankah ada banyak tempat yang dinama sempena air seperti Ayer Keroh, Ayer Molek dan Ayer Lelah; jadi mana ada masalah air di sini!

Bercakap pasal air teringat pengalaman saya dan isteri ke Jordan (sebuah negara di Timur Tengah) tidak lama dulu. Memanglah di Jordan ada banyak tempat bersejarah yang dapat memberi pengajaran hebat seperti Petra, Gua Ashabul Kahfi, makam pada syuhada seperti Jaafar Abu Talib dan tokoh Islam seperti Bilal bin Rabah. tetapi 'pengalaman mengenai air' ini mungkin tidak dapat saya 'terlupakannya.'

Suatu lewat malam ketika berada di sebuah hotel di Amman (ibu kota Jordan) saya membuka kepala paip di bilik air...tiada air yang keluar. Saya menjadi panik...bukan apa...bukan tak ada air untuk minum tetapi memikirkan saya dan isteri dalam keadaan berjunub...macam mana mahu mandi wajib sedangkan esok selepas subuh akan berangkat ke kawasan yang jauh.

Fikir punya fikir saya dapat idea...di tingkat kami yang tinggi itu tiada air, mungkin di tandas tingkat bawah di lobi hotel ada air kerana di situ tekanannya bagus. Saya pun capai tuala kecil dan membawa beberapa botol minuman yang kosong menuruni lif. Alhamdulillah di tandas itu ada air. Saya pun mandi dan kemudian mengisi botol-botol dengan air dan membawanya ke bilik. Saya turun dan naik lif hampir 10 kali - untuk mengisi air di bilik agar isteri dapat mandi - ya demikianlah 'pengorbanan' seorang suami yang sayangkan isteri!, ehwah...

Sepanjang usia saya mengembara di serata dunia, di Jordan ini yang pertama saya hadapi di hotel tiada air...mungkin ini salah satu 'keluarbiasaan' di negara-negara Timur Tengah yang selalu bergolak. Apa saja boleh berlaku di rantau ini, baru-baru ini telaga minyak Arab Saudi diserang dan dirosakkan dalam masa yang singkat dan pantas.

Ya, suasana tegang sentiasa berlaku di rantau ini. Dari dulu hingga sekarang, malah sampai ke kiamat nanti. Ini kerana di sinilah akan berlaku peristiwa-peristiwa akhir zaman seperti turunnya Imam Mahdi, Dajjal dan Nabi Isa a.s., menurut hadis-hadis.

Sebagai penggemar sejarah Islam, rantau ini menarik minat saya. Apatah lagi mengingatkan kota-kotanya yang tergambar 'romantis' seperti Baghdad, Kaherah, Damsyik, Basra apatah lagi Makkah dan Madinah.

Kota Baghdad yang sinonim dengan Khalifah Harun Al-Rashid begitu mempesonakan. Sejak kecil lagi saya begitu berminat dengan kota yang terbabit dengan kisah 1,001 malam ini.

Pada 2003 dulu, kota Baghdad ini jatuh ke tangan Amerika. Kejatuhan Baghdad adalah detik hitam sejarah umat Islam, terutama orang Arab. Ini kerana buat pertama kalinya, sebuah ibu kota negara Arab diduduki 'penjajah' Amerika.

Pemusnah Baghdad adalah George W Bush (bekas Presiden Amerika) yang bergelar 'Bush The Destroyer' menyamai Alexander The Great (Iskandar Zulkarnain) dan Hulagu Khan (anak cucu Genghiz Khan) yang semuanya memusnahkan tamadun besar di bumi Iraq.

Jika kemaraan anak cucu Genghiz Khan memusnahkan dunia Islam pada abad ke-13 dapat disekat oleh seorang pemerintah Mesir, siapakah agaknya yang dapat diharapkan untuk menyekat kemaraan 'Bush The Destroyer' dan pengganti-penggantinya?

Jika anak cucu Genghiz Khan akhirnya memeluk Islam dan melahirkan dinasti agung seperti Moghul di India atau pemerintah Islam di Asia Tengah seperti Timurlane, apakah kesudahan nasib Bush dan anak cucunya (Amerika)?

Mungkinkah empayar Amerika akan tumbang seperti mana tumbangnya Soviet Union pada tahun 1991 dulu selepas melakukan pelbagai kezaliman ke atas umat Islam Soviet seperti orang Tartar, Chechen dan Tajik?

Penguasaan Amerika ke bukan bermakna 'sudah tamat kisah 1,001 malam'. Amerika dilaporkan akan meneruskan 'fantasi'nya, kali ini menghalakan 'mucung meriam'nya ke arah sejumlah negara di Timur Tengah terutama Iran.

Tetapi satu hal yang perlu diingat oleh 'Bush The Destroyer' dan pewarisnya ialah hakikat bahawa Asia Barat bukanlah medan mudah bagi bala tenteranya.

Catatan sejarah membuktikan rantau ini sentiasa bergolak dengan kuasa bertukar tangan dengan cepat sekali. Asia Barat adalah rantau yang paling banyak menyaksikan pergolakan dalam sejarah manusia. 'Kemenangan' Amerika dan sekutunya, hanyalah satu nota kecil dalam lipatan sejarah rantau itu yang sering dilanda peperangan sejak 5,000 tahun lalu.

Banyak empayar dan tamadun pernah bangun dan hancur. Penakluk dari Asia dan Eropah datang silih berganti untuk mengaut kekayaannya, yang mutakhirnya minyak. Raja Nebukadnezar dari Babylon, bangsa Rom, Iskandar Zulkarnain, bangsa Mongol, Napoleon Bonaparte, bangsa Turki (Uthmaniyah) - semuanya pernah membasahkan padang pasir rantau itu dengan darah.

Timur Tengah menjadi medan pertempuran bagi kedua-dua Perang Dunia. Sejak 1945, hampir seluruh pelosok rantau itu terbabit dalam konflik: Israel, Mesir, Syria, Lubnan, Iraq, Iran, Cyprus, Sudan, Chad, Libya, padang pasir Sahara, Algeria, Yaman, Oman dan Jordan.

Peperangan besar juga berlaku pada setiap dekad, bersama-sama konflik sempadan yang terkira banyaknya, revolusi dan rampasan kuasa. Jika hal ini diambil kira, Amerika dan konconya sengaja menempah padah dalam usahanya melanjutkan kisah 1,001 malam! 

Thursday, October 3, 2019

Rumah tangga 13: Beri peluang pembayar zakat tunaikannya kepada kerabat...

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan
"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Menciptakan, yang telah menciptakan manusia daripada bibit ('alaq). Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Mulia, yang mengajarkan dengan qalam (dengan alat tulis baca), mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya." (Al-Alaq, 96: 1-5)

TIDAK lama dulu, ustaz pada kuliah subuh hujung minggu di kampung saya membicarakan bahagian Kebaktian dan Perhubungan Silaturrahim daripada kitab Bahru Al-Madzi - Syarah Mukhtashar Shahih At-Tirmidzi (Juzu' 13) susunan Sheikh Muhammad Idris Al-Marbawi. 

Ketika membicarakan bab keutamaan membuat bakti, ustaz menyatakan kedudukan teratas sekali adalah ibu, kemudian ibu, kemudian ibu (tiga kali) dan selepas itu baharulah bapa, kemudian anak, datuk, nenek, adik beradik lelaki, adik beradik perempuan, bapa saudara, ibu saudara dan seterusnya.

Apa yang menariknya, beliau berulang kali menegaskan bahawa dalam membuat kebajikan termasuk menunaikan zakat hendaklah diutamakan kepada keluarga dulu dengan syarat anggota keluarga itu bukanlah dalam tanggungan kita seperti ibu bapa, isteri dan anak-anak tetapi termasuk dalam asnaf golongan layak menerima zakat seperti fakir dan miskin. 

"Jadi bukan semua wang zakat yang wajib ke atas kita, diserahkan kepada pusat zakat. Hal ini perlu orang awam ketahui dan orang yang menguruskan pusat zakat pun perlu mengetahuinya. Petugas pusat zakat sewajarnya memberitahu pembayar zakat bahawa mereka boleh memilih untuk mengambil sebahagian wang yang mereka mahu zakatkan itu untuk diberikan kepada anggota keluarga mereka yang layak," tegas ustaz.

"Namun ini tidak berlaku, apa yang terjadi pusat zakat mengambil semua wang pembayar zakat dengan tidak memberi peluang kepada mereka untuk berbakti kepada kaum kerabat. Sewajarnya, pembayar zakat dinasihatkan agar mengambil sebahagian daripada wang zakat itu untuk mereka menunaikan kewajipan itu kepada kaum keluarga masing-masing," katanya. 

Ustaz berkata adalah lebih afdal untuk berzakat kepada kaum kerabat kerana seseorang itu akan mendapatkan pahala lebih ketika dia salurkan zakatnya kepada kerabatnya daripada dia salurkan kepada orang lain. Ini kerana menyalurkan zakat ke keluarga nilainya berganda; selain dapat berzakat kita dapat mempererat silaturrahim.

Hal menyerahkan zakat kepada orang miskin yang masih kerabat dinilai lebih afdal daripada diberikan kepada orang lain, berdasarkan sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud: "Sesungguhnya zakat kepada orang miskin nilainya zakat (saja), sedangkan zakat kepada kerabat, nilainya dua: zakat dan silaturrahim.” (HR. Nasai, Dariri, Turmudzi, Ibnu Majah dan disahihkan al-Albani) - Majmu’ Fatawa Ibnu Utsaimin 18 nombor 301 

Demikianlah, apa yang biasanya berlaku kepada kebanyakan pembayar zakat sekarang ini - mereka menyerahkan semua wang zakat itu kepada pusat zakat manakala anggota keluarga yang layak seperti miskin, fakir, terputus perbelanjaan dalam perjalanan atau sedang menuntut ilmu tidak disantuni. Maka, makin pudarlah hubungan siraturrahim sesama anggota keluarga, misalnya seorang pakcik yang kaya dilihat 'kedekut' kerana tidak membantu si anak buah yang benar-benar memerlukan bantuan untuk melanjutkan pelajaran.

Apa yang lebih menghairankan pusat zakat tidak memberikan nasihat ini sebaliknya mereka cenderung mengambil semua wang yang mahu dizakatkan. Memang betul penerima adalah termasuk lapan golongan yang diistilahkan sebagai asnaf seperti firman Allah SWT dalam Surah At-Taubah Ayat 60 yang bermaksud: “Sesungguhnya sedekah-sedekah (zakat) itu hanyalah untuk orang-orang fakir, dan orang-orang miskin, dan amil-amil yang mengurusnya, dan orang-orang muallaf yang dijinakkan hatinya, dan untuk hamba-hamba yang hendak memerdekakan dirinya, dan orang-orang yang berhutang, dan untuk (dibelanjakan pada) jalan Allah, dan orang-orang musafir (yang keputusan) dalam perjalanan. (Ketetapan hukum yang demikian itu ialah) sebagai satu ketetapan (yang datangnya) daripada Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.” 

Wang zakat ini perlu dikeluar dan diberikan kepada asnafnya apabila sudah cukup syarat-syaratnya. Ertinya keluarkan dan berikan saja kepada golongan yang berhak tanpa diambil kira musim dan sebagainya. Orang yang ada dalam simpanannya harta yang diwajib dikeluarkan zakat mengikut syaratnya, tetapi menangguh-nangguhkan pada masa yang kononnya sesuai mengikut jadual mereka seperti hari kebesaran, mereka hanya mengundang ancaman daripada Allah SWT. Ertinya, dalam bab zakat ini, berikan saja kepada golongan yang berhak sebab mereka ada hak di atas harta itu, jangan banyak dolak-dalih.

Kemudian kepada pembayar zakat, berikan hak kepada mereka untuk menunaikan sebahagian zakat itu kepada anggota keluarga masing-masing yang layak! Mengapa tidak dihebahkan perkara yang tersangat baik ini yang ternyata dapat mempererat siraturrahim di samping perkara pokok iaitu menunaikan kewajipan masing-masing?