Tuesday, September 10, 2019

Rumah tangga 9: Payah mendidik anak zaman ini...

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. ************* Renungan ************ "Dialah (Allah) yang menciptakan bagi kamu pasangan-pasangan (jodoh) daripada makhluk (jenis) kamu sendiri agar kamu condong kepadanya dan berasa tenteram dengannya. Kemudian Allah menciptakan kasih dan sayang antara kamu." (Surah Ar Rum: 21)

DIDIKLAH anak-anak untuk keperluan zamannya - demikian antara lain kata Sayidina Ali k.w. Ini bermakna anak-anak kita perlu diasuh dan dididik untuk memenuhi masa depan umat dan negara, mungkin pada 2020, 2025, 2030 dan seterusnya.

Tetapi dalam usaha mendidik anak-anak ini, cabaran sekarang dirasakan amat berat sekali, berbeza dengan zaman persekolahan kita atau orang tua kita.

Kerap terdengar, guru-guru mengadu betapa sukarnya mengendalikan anak-anak di sekolah sekarang ini. Untuk mendisiplinkan anak-anak supaya duduk dalam kelas pun sukar, inikan pula untuk mengajar mereka.

Seorang guru mengadu pada saya, hari ini bukan saja hampir tiada pelajar sudi mengangkat buku-buku latihan dari kereta cikgu, malah jika berselisih jalan, guru pula dilanggar mereka.

Apa sebenarnya sudah berlaku kepada generasi muda kita ini? Ramai ibu bapa yang mengorbankan banyak tenaga dan masa di rumah dalam mendisiplinkan anak-anak pun turut mengeluh. Kata mereka, di dalam rumah, anak-anak mungkin mendengar cakap, tetapi pengaruh persekitaran merosakkan segala-galanya.

Pengaruh luar ini tidak semestinya ketika anak-anak berada di luar rumah. Ia berupa alat dunia baru seperti televisyen, komputer (internet), radio dan telefon.

Rancangan televisyen hari ini begitu menakutkan. Filem, dokumentari, rancangan hiburan dan iklan menjurus kepada budaya lagha. Manakala siaran radio pula berkonsepkan hiburan terutama muzik sepanjang hari, tidak kira siang atau malam.

Itu belum diambil kira 'komputer keluarga' yang mempunyai akses internet. Jika seseorang anak sudah 'lekap' di depan monitor komputer, alamat dari pagi sampai malam dia akan berada di situ.

Dengan penggunaan telefon selular pula, pelbagai aktiviti lagha boleh dilakukan. Semuanya dibuat dari rumah, tanpa anak-anak kita dipengaruhi rakan dan faktor persekitaran luar rumah.

Di luar pula, persekitaran tidak menyebelahi ibu bapa dan guru dalam membentuk anak-anak membesar dalam suasana keagamaan. Anak-anak dipaparkan dengan pelbagai kegiatan kurang sihat, misalnya kebanjiran bahan lucah menjijikkan, percampuran tanpa batasan lelaki perempuan, kewujudan pusat-pusat hiburan serta perjudian dan perlakuan orang dewasa yang buruk.

Anak-anak sukar mengenali idola yang baik. Ada pemimpin, pemimpin korup (bukan semua); ada artis, artis tidak bermaruah (bukan semua); ada ustaz, ustaz pula tergolong dalam ulama su' (segelintir saja); ada wartawan, wartawan pengampu (bukan semua); ada ibu bapa, ibu bapa pun tidak pedulikan agama (bukan semua) dan sebagainya.

Demikian betapa sukar untuk mendidik anak-anak pada 'zaman gerhana' ini. Kemajuan diukur bukan berdasarkan kehendak Islam, tetapi mengikut nafsu serakah manusia yang berkiblatkan Barat dengan segala 'isme' yang jelas menolak agama daripada kehidupan.

Hanya kepada Allah kita berserah. Hanya Dia Yang Mengetahui apa sebenarnya sudah berlaku kepada negara kita dan dunia ini. Sebagai manusia, kita hanya berusaha, berjaya atau tidak bukan urusan kita yang daif ini.

Kemungkaran wajib dibanteras, tidak kira siapa pelakunya. Selain pelakunya, ada tangan-tangan halus yang membela kemungkaran ini. Tangan-tangan halus ini perlu diperangi sedaya upaya kerana ia adalah pencetus gelombang kemungkaran ini. Siapa golongan ini, tepuk dada tanya selera.

Saturday, September 7, 2019

Rumah tangga 8: Terbanglah wahai si anak burung...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.
Renungan
"Hai orang-orang beriman! Sesungguhnya (meminum) al-Khmar (arak), berjudi, (berkorban) untuk berhala, mengundi nasib dengan panah adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan."
"Sesungguhnya syaitan itu bermaksud untuk menimbulkan permusuhan dan kebencian antara kamu lantaran meminum al-Khamr (arak) dan berjudi itu, dan menghalangi kamu daripada mengingati Allah subhanahu wata'ala daripada sembahyang maka berhentilah kamu daripada mengerjakan pekerjaan itu." (Maksud ayat 90-91 Surah al-Maa'idah)

PERTENGAHAN dan akhir tahun ini, puluhan ribu anak-anak muda memasuki institusi pengajian tinggi di dalam dan luar negara. Mereka memulakan hidup baru, sebahagiannya berenggang daripada ibu bapa buat pertama kali dalam hidup.

Bagi lepasan SPM (sesetengahnya belum berumur 18 tahun) yang berpeluang ke luar negara, dilihat sebagai ‘terlalu hijau’ untuk meneroka alam baru di tempat asing. Tetapi itulah hakikatnya, pengorbanan diperlukan daripada seorang insan bergelar pelajar bertukar mahasiswa bagi menjayakan cita-cita murni diri, keluarga, bangsa, negara dan agama.

Sebagai insan yang pernah melalui zaman ‘sukar’ ini (membuat pemilihan terbaik kira-kira 30 tahun lalu), penulis gagal memenuhi harapan banyak pihak sama ada ibu bapa, sekolah, saudara-mara, penduduk sekampung, penaja pengajian malah diri sendiri.

Teringat semasa saudara-mara berkumpul di rumah tatkala menghantar saya menaiki kereta api ke sebuah negeri nun di utara tanah air bagi memasuki tingkatan satu sebuah sekolah berasrama penuh di sana pada tahun 1975 dulu, ada yang berkata; “inilah bakal doktor”, “inilah bakal ‘engineer’ (jurutera)” dan “ini bakal loyar (lawyer).”

Masa cepat berlalu, pengajian sekolah menengah pun berakhir. Saya dalam dilema. Saya tidak berminat dalam profesion dinyatakan, saya mahu menjadi seorang penulis, wartawan atau sasterawan. Begitu mengejutkan kerana saya memilih memasuki tingkatan enam, bertukar aliran daripada sains kepada sastera.

Memanglah saya menyediakan cabaran tersangat hebat kepada banyak pihak terutama ibu bapa. Mereka terpaksa bersabar dengan karenah ‘gila’ saya itu. Bayangkan suatu ketika beberapa pegawai MARA dari Kuala Lumpur datang ke teratak kami, bertanya mengapa saya tidak melaporkan diri, membuat persiapan di Wisma Belia KL, sebelum dihantar ke luar negara.

Itu cerita lama, kini ada anak saya menghadapi situasi hampir sama. Memang benar remaja dalam usia 18 tahun, selepas tamat sekolah menengah, berada dalam keadaan ‘terumbang-ambing’ membuat pilihan. Mereka tidak tetap dalam membuat keputusan. Kejap mahu menyertai bidang itu, kemudian bidang lain pula. Sekejap mahu masuk matrikulasi, kemudian universiti, masuk institusi perguruan, selepas itu berubah fikiran lagi.

Sebagai bapa, saya memberi kebebasan kepada anak-anak. Terpulanglah kepada mereka hendak jadi gurukah, jurutera, doktor, peguam atau apa saja bidang pekerjaan sama ada dengan belajar di dalam atau luar negara. Terbanglah wahai anak-anak, buatlah apa yang terbaik untuk agama, bangsa, negara dan keluarga.

Demikianlah pada usia 18 tahun, selepas tamat tingkatan lima, adalah permulaan zaman baru yang begitu mencabar. Bagi yang tidak melanjutkan pelajaran, sebahagian besar akan memasuki dunia pekerjaan, ada yang melalui dunia getir bernama pengangguran dan tidak kurang menempah tiket menjadi suami atau isteri.

Kepada mereka diucapkan ‘selamat terbang’ bagi memulakan penghidupan baru. Seperti anak-anak burung yang mula menggerak-gerakkan kepak untuk terbang, demikanlah anak-anak ini. Belajarlah untuk ‘terbang’ daripada kediaman selesa dan ketiak ibu bapa masing-masing, berdikari menghadapi dunia penuh pancaroba. Anak-anak burung akan terbang dan jatuh; demikian juga anak-anak remaja. Ada kalanya patah sayap, akhirnya terbang jua.

Saya pernah membaca pesanan-pesanan hebat daripada ibu bapa kepada anak-anak sebelum mereka meninggalkan rumah masing-masing bagi memulakan kehidupan baru. Seorang bapa Amerika sebelum menghantar anaknya ke kolej (universiti) dipetik sebagai berkata: “Terbanglah wahai si anakku bagi memulakan kehidupan barumu. Rumah ini sentiasa terbuka untuk kepulanganmu. Tetapi seperti burung yang sudah pandai terbang, kamu pasti tidak betah kembali. Namun, percayalah ayah sentiasa menyediakan bahu untuk kamu sandari kepalamu.”

Demikian juga bagi remaja yang memilih untuk berkahwin seterusnya meninggalkan rumah orang tua ada pesanan hebat dibuat oleh bapa dan ibu.

Asma’ binti Khorijah dipetik sebagai menyampaikan pesanan ini kepada anak perempuannya tatkala malam pernikahannya: “Sesungguhnya engkau akan keluar dari sarang yang membesarkanmu lalu engkau beralih ke tempat tidur yang tidak kamu ketahui dan pendamping yang kamu tidak pernah bergaul denganya. Maka jadilah engkau sebagai bumi baginya agar ia menjadi langit bagimu.

“Jadilah kamu hamparan baginya agar ia menjadi sendi bagimu. Jadilah hamba baginya agar dia menjadi hamba bagimu. Janganlah engkau memaksa tuntutanmu sehingga dia membencimu. Janganlah engkau menjauhinya sehingga dia melupakanmu. Jika dia mendekatimu, maka dekatilah dia dan jika dia menjauhimu maka hindarilah dia. Jagalah hidung, pendengaran dan matanya. Janganlah sekali-kali ia mencium daripada dirimu kecuali bau yang harum, janganlah ia mendengar daripadamu kecuali ucapan yang baik dan janganlah ia memandang darimu kecuali yang indah-indah.”

Seorang tokoh pendidikan tempatan, lain pula pendapatnya. Katanya, sekalipun sudah keluar rumah dan memulakan kehidupan baru, anak-anak perlu sentiasa dipantau. Sekalipun mereka sudah berkahwin, ibu bapa perlu ambil tahu hal ehwal anak-anak. Sesekali jenguklah rumah anak-anak yang sudah berkahwin, ambil tahu sama ada kehidupan mereka berlandasan Islam atau tidak. Pastikan anak menantu ambil berat hal ehwal agama terutama sekali solat. Anak-anak mereka (cucu) juga perlu dididik secara Islam agar terselamat dan tergolonglah keluarga itu dalam warisan orang beriman seperti yang didoakan oleh Nabi Ibrahim a.s. kepada anak cucu baginda.

Cabaran anak-anak yang ke luar negara lagi hebat, oleh itu ibu bapa perlu sentiasa berhubung dan menasihati mereka. Dalam usia mentah 18 tahun, mereka pasti terkejut dengan kelainan budaya dan cara hidup. Tetapi, mahu tidak mahu, mereka pasti ‘terbang’ jua, jadi sebelum ke ‘awan biru’ lengkapilah dada mereka dengan ilmu agama secukupnya.

Wednesday, September 4, 2019

Dunia perlu disedarkan derita Kashmir...



Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.
Renungan
"Hai orang-orang beriman! Sesungguhnya (meminum) al-Khmar (arak), berjudi, (berkorban) untuk berhala, mengundi nasib dengan panah adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan."
"Sesungguhnya syaitan itu bermaksud untuk menimbulkan permusuhan dan kebencian antara kamu lantaran meminum al-Khamr (arak) dan berjudi itu, dan menghalangi kamu daripada mengingati Allah subhanahu wata'ala daripada sembahyang maka berhentilah kamu daripada mengerjakan pekerjaan itu." (Maksud ayat 90-91 Surah al-Maa'idah)

KUNJUNGAN ke Kashmir (dalam jajahan India yang pada 15 Ogos lalu menyambut ulang tahun kemerdekaannya) kurang sempurna jika tidak ke Tasik Dal, Gulmarg, Sonamarg, Yousmarg (marg bererti padang rumput) dan Pahalgam. Semuanya tersangat indah, mempersona!

Dulu ketika ke Kashmir saya hanya sempat ke tiga lokasi iaitu Tasik Dal, Gulmarg (yang bererti padang rumput penuh bunga-bungaan) dan Pahalgam iaitu sebuah kampung penggembala.

Tasik Dal berukuran 8 kilometer kali 4 kilometer dengan keluasan 26 kilometer persegi. Keindahannya terserlah; dengan latar belakang gunung-ganang termasuk banjaran Zabarwan; di pesisirnya terdapat sejumlah taman-taman indah dan luas peninggalan Moghul seperti Cheshmashahi, Pari Mahalm Nishat Bagh, Shalimar dan Harwan. Berada di taman-taman ini bagaikan berada dalam 'syurga dunia', seseorang itu terleka melihat kembangan bunga mengharum dan bunyi aliran air di bawah pohon-pohon gergasi meneduhi bumi.

Di Kashmir, kami menghuni di dalam rumah bot (houseboat) yang sengaja dibiarkan tersadai di pinggir Tasik Nagin, hanya sembilan kilometer dari Tasik Dal. Dari sinilah kami bergerak ke Gulmarg yang jauhnya 60 kilometer dan ke Pahalgam, hampir 100 kilometer dari Srinagar. Gulmarg sebuah dataran tinggi bagaikan karpet hijau, begitu mempersona, menjadi tumpuan ribuan orang setiap hari. Pada musim tertentu ia menjadi destinasi sukan ski, terutama mereka yang berupaya ke ketinggian bersalji, Apharwat dengan menaiki kereta kabel.

Pahalgam pula adalah lembah yang terdapat aliran deras anak-anak sungai termasuklah yang mengalir ke sungai termasyhur Indus dengan butiran-butiran batu dapat dilihat didasarnya. Pemandangannya sungguh mempersona, kata orang tiada ayat yang sesuai bagi menggambarkan kecantikan alam semula jadinya.

Bumi yang indah ini menjadi rebutan pihak tertentu seperti India, Pakistan dan China dan pada masa sama sebahagian penduduknya mengidamkan sebuah negara sendiri yang merdeka dan berdaulat. Mereka mahukan PBB mengadakan pungutan suara tetapi semuanya tidak dipedulikan...masyarakat dunia hanya memandang sepi rintihan mereka!

Persaingan India-Pakistan sebahagiannya  bagi membuktikan mereka adalah jaguh Asia Selatan. Kedua-dua negara sudah terbabit dalam tiga peperangan, dua daripadanya membabitkan isu Kashmir. Islamabad dan New Delhi juga didakwa bersaing memajukan senjata nuklear. 

Sekalipun isu Kashmir sering dikatakan sebagai punca ketegangan India-Pakistan, kedua-dua sebenarnya menghadapi masalah dalaman yang boleh menjejaskan masa depan benua kecil itu. 

Pakistan menghadapi pelbagai krisis puak, misalnya antara militan Syiah dan Sunnah yang menjejaskan keharmonian di wilayah Punjab dan Sindh. Sekalipun 97 peratus daripada lebih 135 juta penduduk negara ini beragama Islam, perbezaan fahaman mencetuskan krisis yang mengancam negara.

India pula menghadapi masalah berpunca daripada perbezaan agama penduduknya. Daripada lebih satu bilion penduduk India, 83 peratus beragama Hindu, 11 peratus Islam, tiga peratus Kristian dan dua peratus Sikh. Kemuncak perbalahan antara penduduk Hindu dan Islam adalah tindakan militan Hindu membakar Masjid Babri (didirikan Maharaja Moghul, Babur pada abad ke-16) pada 1992 dulu. Rusuhan yang berlaku selepas peristiwa itu dan pergaduhan di Bombay menyebabkan beratus-ratus orang terbunuh.

Namun semua ini tidak sedahsyat konflik di Kashmir. Diberitakan apabila berlaku kebangkitan umat Islam Kashmir akhir-akhir ini lebih 70,000 orang kebanyakannya orang awam Kashmir terbunuh sejak 1989. Penduduk dunia perlu tahu mengenai perkembangan ini seterusnya bangkit menyuntik kesedaran sejagat agar keganasan ini dapat dihentikan. Biarkanlah bumi Kashmir yang indah mempersona itu dinikmati sepuas-puas oleh penduduknya sendiri!