Thursday, July 31, 2014

Baliklah Aidilfitri ini, 'tengok mereka' sudah berpahala...

DENGAN nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.
Renungan
Waspada dengan keinginan hawa nafsu
Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Neraka dipagar dengan segala keinginan nafsu, manakala syurga pula dipagar dengan perkara yang dibencinya." (Hadis riwayat Syaikhan)

DENGAN melihat Kaabah saja seseorang itu sudah mendapat pahala...dia akan diganjari oleh Allah SWT. Ini kerana Allah SWT menjanjikan rahmat kepada orang tawaf, solat dan memandang Kaabah.
Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud Allah SWT menurunkan 120 rahmat setiap hari, diturunkan kepada Kaabah 60 rahmat untuk orang tawaf, 40 rahmat untuk solat dan 20 rahmat untuk orang memandangnya.
Ya, tanpa berbuat apa-apa, hanya memandang Kaabah saja sudah meraih keuntungan besar, namun persoalannya di tanah air selepas menunaikan haji, mana ada peluang bagi kita untuk menatap Kaabah bagi mendapat kelebihan ini. Gambar Kaabah yang digantung di dinding atau dalam siaran televisyen bolehlah kita lihat, tetapi apakah itu berpahala?
Namun ada amalan lain 'kalau tengok saja (selain Kaabah) sudah dapat pahala' yang boleh diusahakan semua orang berdasarkan sebuah hadis daripada Aisyah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: "Melihat pada tiga perkara adalah ibadah. Melihat wajah ibu bapa, melihat al-Quran dan melihat lautan." (Riwayat Abu Nuaim)
Apa yang ingin ditekankan di sini adalah tawaran untuk mendapat pahala dengan melihat ibu bapa kita termasuk ketika Aidilfitri ini seperti ditazkirahkan seorang ustaz dalam satu majlis yang penulis ikuti baru-baru ini.
Katanya, ibu bapa terutama yang sudah terlalu tua benar-benar berharap anak-anak di perantauan menjengok mereka Aidilfitri nanti. 
Bagi mengukur hati budi seorang anak katanya, adakah si anak yang menelefon 'orang tua' bagi bertanya khabar atau si ibu dan bapa yang 'menyibuk' menelefon anak dan cucu.
Kalau si ibu yang 'menyibuk' menelefon si anak tetapi tidak bagi si anak, membayangkan si anak sudah mula melupakan ibu bapanya.
Menjelang lebaran ini, mungkin si ibu akan bertanya, balik tak raya nanti yang mungkin akan dijawab oleh si anak; "Mak saya sibuk ni, tak dapat balik, mungkin raya tahun depan kot!"
Jawapan ini, kata sang ustaz, akan membuat hati seorang ibu luruh, bagi orang tua yang cukup sensitif dia sudah dapat rasakan 'mungkin ini Ramadan dan Aidilfitrinya yang terakhir'.
Ingat, kata sang ustaz, jika inilah jawapan yang kita beri, dikhuatiri 20 atau 30 tahun nanti, anak kita pula akan memberi jawapan yang sama kepada kita.
"Biasanya dosa kepada ibu bapa, Allah Taala akan bayar 'cash' di dunia ini. Sebelum pembalasan di akhirat apa saja perbuatan kurang baik kita kepada ibu bapa akan ditunjukkan balasannya di dunia lagi," tegasnya.
Mungkin jika anaknya mahu balik pada raya tahun depan, hanya dua batu nesan kaku saja yang dapat ditatapnya. Menatap tanah perkuburan sudah pasti tidak sama dengan menatap wajah tua ibunya yang Allah SWT sudah sediakan pahala seperti yang termaktub dalam hadis.
Memang jauh bezanya menatap wajah si ibu atau ayah berbanding batu nesan mereka. Seorang sahabat saya bercerita balik kampung tidak bererti lagi bagi dirinya selepas kedua-dua orang tuanya meninggal dunia. 
"Balik kampung pun buat apa, rumah saudara mara yang ada takkan sama dengan rumah mak bapak kita sendiri," katanya.
Oleh itu bagi mereka yang masih ada ayah bonda atau salah seorang daripadanya, baliklah, kata sang ustaz. "Jengoklah mereka, peluklah mereka selagi mereka masih ada. 
"Rebutlah kesempatan ketika mereka masih hidup kerana ramai anak-anak yang meraung menangis menyesal perbuatan mereka selepas orang tua sudah tiada," katanya.
Beliau berkata berbaktilah bersungguh-sungguh tatkala ibu bapa masih ada. Gunakan segala kesempatan sementara mereka hidup.
Namun bagi yang sudah kehilangan ibu bapa, mereka juga boleh berbakti dengan menjadi anak salih yang sentiasa mendoakan kedua-duanya, melakukan kebaikan seperti bersedekah atas nama mereka, mengeratkan siratulrahim sesama anggota keluarga serta berbuat baik kepada sahabat mereka, kata ustaz.

Sunday, July 27, 2014

Mengkoreksi diri sebagai graduan Universiti Ramadan

Dengan nama Allah Yang Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

“Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangan (hari terakhir Ramadan 30 hari) dan kamu mengagungkan Allah (bertakbir raya) atas petunjuk-Nya yang dianugerahkan kepada kamu agar kamu menjadi orang-orang yang bersyukur.” (Maksud Ayat 185 Surah Al-Baqarah)

RAMADAN yang penuh barakah, jaminan pengampunan dan pembebasan api neraka itu akhirnya meninggalkan kita. Sedih mengenangkan pemergian Ramadan, dikesempatan ini diucapkan SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI, semoga Allah SWT memberkati kita semua. Amin.

Persoalannya, bagaimanakah Ramadan kita? Bagaimana pencapaian kita sebagai graduan Universiti Ramadan yang mesti dilalui setiap tahun oleh setiap Muslim yang cukup syaratnya? 

Sebahagian kita mungkin sudah menjadi graduan Universiti Ramadan 20, 30, 40 atau 50 kali; kali ini tanyalah hati kita, adakah kita seronok Ramadan ini berakhir bagi membolehkan kita berhari raya atau kita terharu dan sedih kerana bulan penuh keberkatan itu sudah pergi sedangkan pada tahun depan belum ada ketentuan kita akan menjadi siswa-siswi Universiti Ramadan sekali lagi.

Tiga puluh atau 40 tahun lalu, saya seronok Ramadan pergi kerana dapat berhari raya. Ya, hari raya adalah kegembiraan bagi kanak-kanak dan orang muda. Pada permulaan celoteh kali ini izinkan saya menyorot ke zaman itu; zaman jahiliah yang malangnya turut 'dikongsi' sesetengah orang dewasa.

Kegembiraan hari raya kanak-kanak pada tahun-tahun 1960-an dan 1970-an adalah hal berkaitan duit, makan dan sedikit hiburan tidak seperti generasi baru sekarang yang asyik mahsyuk dengan tablet masing-masing. Dari segi duit, zaman kecil saya tidaklah mewah. Dapat 10 sen ketika berkunjung ke rumah orang pun sudah dikira cukup baik. 

Dari segi makanan, sekarang baru saya terfikir mengapa orang dulu taksub menyediakan juadah yang 'macam setengah mati' memasaknya seperti dodol sehingga ada yang meninggalkan puasa dan pada malam harinya tak pergi ke surau atau masjid untuk solat waktu dan tarawih. Letih memasak dodol tak terkira kerana tempohnya terlalu lama, mungkin lima atau enam jam.

Bagi sesetengah remaja dan anak muda, hari raya dinanti-nanti kerana boleh menziarahi rumah anak dara yang berkenaan di hati kerana "pada hari raya rumah terbuka dan tiada orang suka untuk marah-marah." Pengalaman saya dan beberapa kawan, pernah melawat ke rumah seorang anak dara jam 12.00 tengah malam, dan "betul, bapaknya tak marah pun!"

Dari segi hiburan, apa yang mengasyikan, adalah bermain 'bom' (seperti meriam buluh, mercun, bunga api) dan terbabit dalam 'peperangan menembak roket' sesama kawan-kawan. Ya apa faedah melakukan perkara-perkara lara ini pada malam-malam bulan Ramadan yang mulia?

Sekarang apabila memasuki 'usia tua', barulah saya tahu bahawa diri ini sudah terlalu banyak membuang masa pada perkara-perkara tidak berfaedah ketika berada di bulan barakah Ramadan dan juga bulan mulia Aidilfitri.

Terasa mahu memutar balik jarum jam supaya saya kembali ke zaman bujang yang penuh 'kesia-siaan' itu bagi menukar haluan hidup. Namun itu tidak mungkin, jadi usia yang berbaki ini (saya ada berbaki kira-kira 10 kali lagi memasuki Universiti Ramadan jika saya mati mengikut usia Rasulullah s.a.w.) saya cuba-cuba membaiki diri yang selama ini sudah tersasar jauh daripada kehendak agama dalam menyambut Ramadan dan Aidilfitri.

Namun, saya tidak salahkan diri saya sepenuhnya, punca saya jadi begitu; sebahagiannya disebabkan pembawaan dan contoh tidak betul oleh anggota masyarakat termasuklah pemimpin kita. 

Jika orang dulu dengan 'kesesatan mereka' apa kurang dengan orang Melayu sekarang. Bagi kebanyakan orang Melayu, Ramadan dan Aidilfitri sudah menjadi semacam satu budaya; tidak terikat kepada apa dikehendaki Islam daripadanya. 

Permulaan Ramadan adalah barakah Allah SWT, tetapi orang Melayu dan kini menjangkiti orang Malaysia, Ramadan bermakna bulan pesta - daripada pesta makanan kepada pesta membeli belah. Seolah-olah Ramadan itu pesta makan sedangkan puasa itu bermakna tidak makan. 

Pemimpin dan pemerintah menggamatkan lagi suasana. Ada yang mahu menjual puasa dan raya sebagai bahan promosi pelancongan. Mereka suruh orang luar datang, tengok apa orang Melayu buat pada bulan mulia ini. 

Malang sungguh, mereka tidak suruh orang Melayu meningkatkan amal ibadat dan penghayatan terhadap bulan mulia ini supaya orang luar tertarik dengan Islam, sebaliknya meminta orang Islam melakukan perkara yang tidak disuruh oleh Islam seperti memasang pelita tujuh likur, sibuk dengan majlis makan-makan dan menganjurkan majlis di mana lelaki dan perempuan bebas bergaul termasuklah rancangan hiburan di TV. 

Bagi anak-anak inilah Ramadan dan Aidilfitri yang mereka ketahui. Mereka didedahkan perkara ini tahun demi tahun; melepasi usia kanak-kanak, remaja, dewasa dan seterusnya tua. Kalau tidak kesedaran, kemungkian mereka membawa konsep salah ini hingga ke liang lahad. Apatah lagi sekarang generasi baru gila gadjet elektronik, tanpa mempedulikan persekitaran mereka.

Mungkin pada usia tua seperti saya ini barulah timbul sedikit kesedaran bahawa Ramadan dan Aidilfitri yang bermati-matian kita raikan itu adalah tersasar daripada kehendak Islam. Islam tidak menyuruh kita bergolok gadai memenuh dan mengisi nafsu menyambutnya tetapi ada peraturan, tata cara dan disiplinnya! 

Pada hari-hari terakhir Ramadan ini terutama pada malamnya teruskanlah amalan mulia seperti solat tarawih dan qiyam, bersedekah, tilawah al-Quran, berdoa, berzikir, berisytifar, bertakfakur tetapi elakkan kerja-kerja lara seperti melepak-lepak di bazar Ramadan, bergaduh, memutuskan silaraturahim apatah lagi melakukan syirik bagi membolehkan kita mendapat Lailaturqadar-Nya, insya-Allah. Akhir sekali Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin daripada LanH.

Thursday, July 24, 2014

'Perempuan gengster itu adalah aku'...

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

"...Sesungguhnya masjid yang didirikan atas dasar takwa (Masjid Quba'), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu solat di dalamnya. Di dalam masjid itu ada orag-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih." (Maksud Ayat 108 Surah At-Taubah) 


KETIKA ini rakaman video seorang wanita bertudung yang didakwa bertindak ganas dan ekstrem selepas kereta Peugeot 208 miliknya dilanggar kereta seorang pesara di Kuantan, menjadi viral dalam internet.

Ramai orang memilih untuk mengutuk wanita ini,namun pada bulan Ramadan yang mulia ini saya memilih untuk mengaku bahawa 'perempuan gengster itu adalah aku'. 

Ya, ramai daripada kita mendakwa kononnya diri kita baik, tidak buruk seperti perempuan itu, tetapi ketahuilah wahai tuan dan puan sekalian bahawa diri kita ini tidak sebaik mana, hanya Allah melindungkan sikap buruk kita, kalau Dia dedahkan habislah kita...

Bukankah salah satu doa yang kerap kita baca adalah: "Ya Allah, janganlah Engkau biarkan kami dalam keaiban kecuali Engkau sembunyikannya..." Demikianlah perlakukan buruk kita tidak didedahkan oleh Allah, ertinya kita nampak baik bukan kerana kita baik tetapi Allah menolong kita dengan tidak mendedahkan keburukan kita kepada umum.

Kalaulah perlakukan buruk kita dirakam dan didedahkan kepada umum...alangkah malunya dirinya. Namun ingatlah, di akhirat nanti segala keburukan kita akan didedahkan kecuali di kalangan orang tertentu seperti orang yang menyembunyikan aib orang, maka Allah akan menyembunyikan aibnya.

Hanya Allah dan kita yang tahu akan hakikat diri sendiri. Sesetengah ulama memberi panduan bagi mengenal diri sendiri, renunglah mata kita sendiri dalam cermin dan lihatlah diri kita sendiri dalam mata itu. Bukalah pintu hati, akan datanglah keinsafan diri bahawa "aku sebenarnya tidak sebaik yang orang sangka."

Akan terbayanglah segala keburukan diri kita selama ini. Kenangkanlah masa lalu, apabila harta benda kita (termasuk kereta) 'diusik' orang adakah kita orang yang sabar ataupun kita pun bertindak sama macam 'wanita gengster' itu? Bukankah kita pernah menjadi 'Hulk'...naik angin semacam apatah lagi menyedari mangsa yang kita maki hamun itu berada dalam kedudukan lemah?

Orang bertukar menjadi 'Hulk' bukanlah perkara asing...kerap benar kita melihatnya di pejabat, di dalam kenderaan awam malah di rumah sekalipun. Sebagai ketua di rumah, saya takut jika menjadi 'Hulk' kerana gagal mengawal emosi akibat tekanan anak isteri. Menjadi 'Hulk' di rumah lagi senang daripada di pejabat dan di jalan raya sebab orang yang kita hadapi (anak isteri) lebih lemah daripada kita.

Namun di pejabat dan jalan raya, kita tengok-tengok juga sebelum menjadi 'Hulk'. Kalau lawan kita bos kita yang bebadan sasa atau pembuli jalan raya tentunya kita tidak menjadi 'Hulk' sebaliknya jadi 'tikus'.

Ulama berkata berdoalah kepada Allah SWT agar Dia tidak menyerahkan 'diri kita kepada diri kita sendiri'. Jika ini berlaku, kita akan bertindak seperti 'wanita gengster' itu kerana dalam situasi begitu iblis dan syaitan akan menguasai diri kita.

Sebaliknya, berdoalah kepada Allah agar Dia-lah yang menguasai dan menjaga diri kita. Apabila kita berada dalam jagaan dan perlindungan-Nya, terselamatlah daripada menjadi 'gengster' atau 'Hulk'. Hanya orang yang akrab dengan Allah (beriman) akan terselamat kerana semua gerak gerinya adalah berpandukan kehendak Allah. Sifat-sifat mulia seperti reda dan sabar akan menghiasai dirinya.

Ya, wahai pembaca, mungkin ada yang tertanya-tanya apa kena mengena antara 'kisah wanita gengster' dengan 'kisah Tanah Suci'. Berdasarkan pengalaman saya, jemaah haji pun ada yang bertukar menjadi 'Hulk'.

Suatu subuh dapat saya saksikan betapa hebatnya pertengkaran antara seorang jemaah haji lelaki yang isterinya dipaksa meninggalkan dataran Kaabah kerana selepas azan kawasan itu akan dijadikan tempat sembahyang jemaah lelaki sedangkan orang perempuan nun jauh di belakang.

Bayangkanlah di depan Kaabah pun mereka bertengkar, lama pula tu. Namun tidaklah saya ketahui butir-butir kerana bahasa mereka asing pada saya.

Selain 'kelam kabut' sejurus sebelum solat wajib (jemaah perlu memberhentikan tawaf untuk solat), ada juga jemaah bertukar menjadi 'Hulk' ketika mahu mengucup Hajar Aswad. 

Mereka tidak pedulikan apa juga halangan, mereka rempuh saja tidak kira perempuan ke atau orang tua. Kadang-kala sehingga tercampak dan terjatuh jemaah dirempuh mereka. Ada yang dapat kucup Hajar Aswad tetapi kemudian mendapati diri mereka 'dicampakkan' ke atas jemaah lain. Ada pula yang membikin rantaian manusia, mereka menginjak-injak ke depan untuk mencium Hajar Aswad, apa yang terjadi kepada jemaah lain bukan urusan mereka.

Demikian kemungkinan untuk menjadi 'Hulk' ada pada setiap manusia dan pada bila-bila masa tanpa disangka. Akan tiba-tiba saja 'satu angin' datang kepada diri kita, langsung kita tidak sedar apa yang kita lakukan. Itulah kita manusia yang tidak sunyi daripada melakukan dosa. Kata orang, bumi mana yang tidak ditimpa hujan. Menyedari diri sendiri bahawa kita banyak salah dan dosa sudah baik, apatah lagi bermuhasabah untuk mengkoreksinya.

Islam mengajarkan kita; sebaik-baik orang adalah mereka yang bertaubat apabila sudah terlanjur.  Nabi Adam a.s. sendiri memohon doa yang bermaksud: "Ya Tuhan kami, kami telah menganiayai diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya pastilah kami termasuk orang-orang yang rugi." (Maksud Surah Al-A'raaf ayat 23)